Digoreskan Kayu, Ibu Muda Bunuh Bayi yang Baru Dilahirkan, Kondisi Kejiwaan Hambat Penyelidikan

Gadis usia 21 bunuh bayi yang baru dilahirkan dengan cara digoreskan ke kayu, kondisi kejiwaan hambat penyelidikan.

Penulis: Alga | Editor: Sudarma Adi
TribunJogja.com - TribunJatim.com/Sofyan Arif Candra Sakti
Seorang ibu masih gadis di Ponorogo, Jawa Timur, membunuh bayi yang baru dilahirkan pakai kayu 

"Karena takut, bingung, dan malu jika ketahuan telah melahirkan seorang bayi di luar nikah."

"Yang ada di pikirannya terlapor hanya bagaimana agar bayi tersebut tidak nangis," lanjutnya.

Lokasi penemuan bayi dibunuh ibu kandung di Desa Bajang, Kecamatan Mlarak, Ponorogo.
Lokasi penemuan bayi dibunuh ibu kandung di Desa Bajang, Kecamatan Mlarak, Ponorogo (TribunJatim.com/Sofyan Arif Candra Sakti)

Persalinan YS sendiri dilakukan di rumah sang nenek.

Saat itu, neneknya sedang keluar rumah untuk mencari kebutuhan di pasar dan salat subuh.

YS memang sering kali tinggal di rumah neneknya untuk sekadar membantu pekerjaan rumah dan menemani sang nenek.

Lamanya penyelidikan, lanjut Hendi terkendala lantaran kondisi kejiwaan YS yang belum stabil.

"Karena faktor kondisi kejiwaan, untuk sementara waktu pelaku tidak dilakukan penahanan."

"Selain itu saat menjalani proses penyidikan, pelaku juga kooperatif," kata Hendi.

Sebagai gantinya, YS harus wajib lapor rutin ke Mapolres Ponorogo.

YS sendiri dijerat Pasal 80 ayat 3 ayat 4 Jo Pasal 76C UU RI Nomor 35 Tahun 2016 tentang Perlindungan Anak.

Kini YS terkena ancaman pidana 10 tahun dan denda Rp200 juta.

Baca juga: Terjawab Kasus Mayat Busuk di Kuburan Cina, Tewas Bercinta Sejenis: Jijik, Pelaku Tak Habis Pikir

Sebelumnya, seorang bayi ditemukan pada Jumat (26/2/2021) lalu, di Dam Klampok Dusun Plalangan, Desa Sukamakmur, Kecamatan Ajung, Jember.

Seorang petani lah yang pertama kali melihat bayi tersebut menyembul dari sebuah tas kresek berwarna merah.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved