Breaking News:

Khofifah Resmi Tetapkan UMK 2022 Jatim

UMK 2022 di Wilayah Ring 1 Jatim Naik Rp 75 Ribu, Kadisnaker: Gubernur Akomodir Usulan Semua

UMK 2022 di wilayah ring 1 Jatim naik Rp 75 ribu, Kadisnaker: Gubernur mengakomodir usulan buruh, kepala daerah dan pengusaha.

Penulis: Fatimatuz Zahroh | Editor: Dwi Prastika
Istimewa/TribunJatim.com
UMK 2022 di wilayah ring 1 Jatim naik Rp 75 ribu, Kadisnaker Himawan Estu Bagijo: Gubernur mengakomodir usulan buruh, kepala daerah dan pengusaha. 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Fatimatuz Zahroh

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Besaran upah minimum kabupaten/kota atau UMK 2022 Jatim telah resmi ditetapkan Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, Rabu (1/12/2021).

Rincian penetapan UMK 2022 tersebut sebagaimana tertuang dalam Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor 188/803/KPTS/013/2021 tentang Upah Minimum Kabupaten/Kota di Jawa Timur tahun 2022 tertanggal 30 November 2021.

Berdasarkan rincian penetapan besaran atau nominal UMK 2022 tersebut, dapat dilihat bahwa untuk wilayah ring 1 Jatim, yaitu Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Gresik, Kabupaten Mojokerto, Kabupaten Pasuruan UMK-nya naik Rp 75.000 dibandingkan UMK tahun sebelumnya.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jawa Timur, Himawan Estu Bagijo mengatakan, penetapan kenaikan UMK 2022 untuk wilayah ring 1 Jatim adalah bentuk diskresi yang diberikan oleh Gubernur Khofifah.

"Berdasarkan penetapan UMK 2022 oleh ibu gubernur, untuk wilayah ring 1 naiknya Rp 75 ribu, ini merupakan bentuk diskresi yang diberikan ibu gubernur dengan mengakomodir usulan dari bupati/wali kota, dan juga buruh. Namun yang harus dicatat juga dengan tetap mempertimbangkan keberlangsungan dunia usaha di Jawa Timur," kata Himawan Estu Bagijo pada Tribun Jatim Network, Rabu (1/12/2021).

Hal itu menjadi penegasan Himawan Estu Bagijo, karena ia menyebutkan jika merujuk pada PP nomor 36 tahun 2021 tentang pengupahan, untuk wilayah ring 1, yang UMK-nya naik hanya Kota Surabaya. Itupun kenaikannya hanya Rp 6 ribu saja.

Sedangkan untuk empat kabupaten lain di ring 1, jika merujuk aturan PP nomor 36 tahun 2021, UMK 2022 seharusnya tidak naik. Karena besaran UMK berjalan sudah di atas ambang batas ketentuan dan kemampuan.

Baca juga: BREAKING NEWS - Gubernur Khofifah Resmi Tetapkan UMK 2022 Jatim, Berikut Rincian Nominalnya

"Namun kembali kita tegaskan, bahwa ini bentuk bahwa ibu gubernur mengakomodir segala usulan pemda, dan juga buruh yang meminta kenaikan UMK 2022. Namun tentu saja tidak bisa kalau gaspol tanpa mempertimbangkan dari segi pengusaha. Maka kenaikan Rp 75 ribu untuk wilayah ring 1 ini sudah jalan tengah yang terbaik yang bisa diambil ibu gubernur," tegas Himawan Estu Bagijo.

Sedangkan untuk 33 daerah lain di Jawa Timur (selain ring 1) ditegaskan Himawan, penetapan besaran UMK-nya telah sesuai aturan, yaitu berdasar pada PP nomor 36 tahun 2021 tentang pengupahan.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved