Virus Corona

4 Fakta Sakit Tenggorokan Akibat Terjangkit Omicron, Ketahui 3 Cara Meredakannya Menurut Dokter

Satu di antara gejala Omicron adalah sakit tenggorokan. Lantas, bagaimana cara meredakan sakit tenggorokan karena Omicron? Simak ulasannya.

freepik.com
Ilustrasi cara meredakan sakit tenggorokan karena Omicron. 

TRIBUNJATIM.COM - Satu di antara gejala Omicron adalah sakit tenggorokan.

Lantas, bagaimana cara meredakan sakit tenggorokan karena varian baru virus Corona Omicron?

Simak ulasannya dilansir dari Kompas.com, Kamis (10/2/2022).

Dilansir Everyday Health, sakit tenggorokan muncul sebagai keluhan utama orang yang didiagnosis dengan Covid-19.

"Tenggorokan yang sakit atau gatal yang mungkin telah kita abaikan beberapa bulan yang lalu karena bukan masalah besar sekarang mungkin merupakan tanda awal Omicron," kata asisten profesor kedokteran sekaligus dokter perawatan paru dan kritis di Johns Hopkins Medicine di Baltimore, Panagis Galiatsatos, MD.

Baca juga: Beda Gejala Omicron Anak-anak, Dewasa, dan Lansia, Dilengkapi Penanganan Pertama untuk Penderita

Berikut fakta-fakta sakit tenggorokan akibat Omicron:

1. Tanda awal Omicron

Sebuah penelitian yang dirilis 14 Januari oleh Badan Keamanan Kesehatan Inggris melihat prevalensi berbagai gejala yang dilaporkan oleh orang-orang yang melakukan tes PCR untuk mendeteksi Covid-19.

Analisis itu menemukan hilangnya rasa dan bau lebih jarang terjadi pada Omicron dibandingkan dengan Delta, sementara sakit tenggorokan lebih sering terjadi.

Menurut laporan tersebut, sakit tenggorokan terdaftar sebagai gejala pada 53 persen kasus Omicron, sedangkan hanya 34 persen orang dengan Delta yang mengalami sakit tenggorokan.

Akan tetapi, meski ini adalah gejala awal yang dominan, tidak setiap pasien Omicron mengikuti pola gejala yang sama.

Baca juga: Ciri-ciri Gejala Omicron pada Anak & Dewasa, Pasien Terpapar Usia di Bawah 5 Tahun Suara Batuk Keras

2. Omicron lebih banyak di saluran pernapasan atas

Tidak seperti varian Delta, Omicron lebih mungkin mengisi sistem pernapasan bagian atas.

“Ini adalah pergeseran dari varian sebelumnya yang direplikasi di saluran pernapasan bagian bawah, di paru-paru,” kata Galiatsatos.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved