Ramadan 2022

Ramadhan Bulan Spiritual dan Sosial

"Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah SWT, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu."

Editor: Taufiqur Rohman
Istimewa
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa dan Ketua Umum MUI Jawa Timur sekaligus Pengasuh Ponpes Zainul Hasan Genggong Probolinggo KH M Hasan Mutawakkil Alallah . 

Oleh: KH M Hasan Mutawakkil Alallah
( Ketua Umum MUI Jawa Timur dan Pengasuh Ponpes Zainul Hasan Genggong Probolinggo )

TRIBUNJATIM.COM - Alhamdulillah. Kita bersyukur bisa berjumpa kembali dengan bulan suci Ramadhan 1443 Hijriah. Kondisi dan suasana bulan puasa tahun ini pun terasa lebih leluasa dibanding bulan Ramadhan pada dua tahun sebelumnya sejak terjadi pandemi Covid-19 .

Tentu ini adalah kesempatan emas untuk memperbaiki kualitas keimanan dan ketakwaan kita. Ini juga momentum paling istimewa memohon ampun atas semua dosa dan kesalahan yang pernah kita lakukan.

Kita ingat sabda Rasululullah SAW: "Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan karena penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah SWT, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu." (HR. Bukhari dan Muslim).

Bekal pertama dan utama yang harus kita siapkan adalah niat atau komitmen yang kuat. Mari bersama-sama mantapkan dalam hati agar bulan Ramadhan yang kita jalani tahun ini menjadi salah satu bulan Ramadhan terbaik selama hidup kita.

Harus ikhtiar sekuat tenaga dengan menjalankan perintah puasa wajib, menjalankan sunnah-sunnahnya, memperbanyak ibadah kepada Allah SWT serta terus meningkatkan kepedulian kepada sesama, maka Ramadhan bukan saja sebagai bulan spiritual namun sekaligus bulan sosial.

Dalam konteks ini, sebagai hamba Allah yang mendapat perintah utama untuk selalu beribadah kepada Allah SWT, semuanya perlu diiringi dengan beberapa ikhtiar agar ibadah tidak sia-sia.

Jangan sampai bersemangat ibadah namun akhirnya sia-sia karena tidak diterima oleh Allah SWT.
Bagaimana caranya? Pertama, terus meningkatkan ilmu.

Dengan ilmu, pastikan shalat kita benar, ibadah benar, muamalah benar, sehingga sah dan sesuai dengan syariat.

Kedua, harus terus membersihkan hati dengan menghilangkan dengki, dendam, hilangkan riya’ dan kesombongan. Kemudian terus berusaha agar jangan mengumpat, mencaci dan menghina orang lain. Sebab itu semua bisa menjadi penyebab amal dan pahala kita dihapus oleh Allah SWT.

Satu hal saja, hasud atau dengki itu bisa membakar kebaikan seseorang seperti api yang membakar kayu bakar. Rasulullah SAW bersabda : “Iyyakum wal hasada fainnal-hasada yak-kulul hasanaati kamaa takkulunnaarul hathoba.” Jauhilah sifat dengki karena sesungguhnya dengki itu bisa merusak amal kebaikan, seperti halnya api memakan kayu. (HR Abu Dawud).

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved