Ramadan 2022

Hikmah Ramadan 2022, Dimensi Takwa dan Silaturahim

Implikasi dari ketakwaan itu akan melahirkan kesadaran bersilaturahim. Oleh karenanya Allah SWT menempatkan perintah silaturahim setelah perintah takw

Editor: Taufiqur Rohman
istimewa/dok pribadi
Sekretaris MUI Jawa Timur, Hj Faridatul Hanum M Kom I. 

Oleh: Hj Faridatul Hanum M Kom I
( Sekretaris MUI Jawa Timur )

TRIBUNJATIM.COM - Allah SWT berfirman: “Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (QS. Annisa’, ayat 1).

Titik tekan Ayat di atas adalah perintah takwa dan perintah bersilaturahim. Allah SWT sengaja mengedepakan perintah takwa karena memang takwa merupakan pondasi yang sangat primer bagi kehidupan manusia.

Implikasi dari ketakwaan itu akan melahirkan kesadaran bersilaturahim. Oleh karenanya Allah SWT menempatkan perintah silaturahim setelah perintah takwa.

Imam Ibnu Katsir menyatakan dalam tafsirnya, ayat ini merupakan suatu perintah totalitas ketaatan padaNya serta agar selalu mengatasnamakan Allah dalam segala bentuk permintaan dan silaturahimnya, saling menjaga dan jangan sampai memutusnya .

Dari ayat di atas sudah jelas sekali bahwa Allah SWT juga mengatur keharmonisan hidup sosial dengan media silaturahim karena Allah.

Media bertakwa dikemas dalam Agama dengan adanya ibadah puasa, umat manusia diserukan agar menjadi pribadi yang benar-patuh secara lahir batin selama menjalankan ibadah puasa, seluruh hidupnya digerakkan menuju ketaatan kepada sang pencipta.

Kesempurnaan puasa itu disebut oleh Imam Al- Ghazali dengan showmu khususil khusus (puasa derajat istimewa). Dengan training selama satu bulan di balai Ramadan dengan berbagai aktivitas kebaikan akan mengantarkan manusia mencapai derajat muttaqin.

Dari pencapaian derajat itu akan tumbuh kesadaran bersilaturahim dan berukhuwwah dengan sesama ummat Islam. Silaturahim bagian dari ibadah sosial yang yang sangat dianjurkan dalam agama Islam dan tidak boleh dilalaikan.

Bahkan bersilaturahim menjadi tolak ukur keimanan seseorang, sebagaimana Nabi sabdakan “barang siapa beriman kepada Allah, maka, sambunglah sanak familinya (bersilaturahim)”.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved