Berita Malang

SMKN 6 Kota Malang Kini Punya Usaha Servis HP, Buka Setiap Hari, Masyarakat Luar Sekolah Bisa Akses

SMKN 6 Kota Malang kini memiliki usaha servis HP bisa diakses masyarakat meski berada di lingkungan sekolah. 

SURYAMALANG.COM/SYLVIANITA WIDYAWATI
Kegiatan di usaha servis HP di Aksata Phone Service di SMKN 6 Kota Malang, Senin (17/10/2022). 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Sylvianita Widyawati

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - SMKN 6 Kota Malang kini memiliki usaha servis HP.

Namanya Aksata Phone Service yang diresmikan, Senin (18/10/2022) oleh kepala sekolah Sidik Priyono.

Lokasinya menghadap di Jalan Raya Ki Ageng Gribig sehingga bisa diakses masyarakat meski berada di lingkungan sekolah. 

Menurut Sidik, teaching factory (tefa) ini buka setiap hari mulai jam 08.00-21.00 WIB sejak 4 Oktober 2022.

"Meski tefa, kami buka setiap hari seperti industri lainnya agar tidak mengecewakan konsumen," kata Sidik pada TribunJatim.com sebelum acara.

Ia mengatakan ini sebagai pembeda tefa di SMK lain yang biasanya saat libur tanggal merah juga libur. 

Baca juga: Penyidikan Kasus Tragedi Kanjuruhan Malang Terus Bergulir, 34 Anggota Polisi Diperiksa

Baca juga: Bupati Malang Utamakan Penyaluran Pangan untuk Atasi Dampak Banjir Sitiarjo: Mendesak

Karena berada di sekolah, maka dibuatkan shift siswa agar tefa ini buka terus.

"Jika sedang tidak mendapat piket shift, kami ya belajar di kelas," jelas Rayhan, siswa kelas 11 program keahlian Teknik Instalasi Tenaga Listrik (TITL) pada TribunJatim.com.

Dijelaskan dia, sebelum ada dibuka tefa ini, siswa mendapatkan pelatihan di Sidoarjo dari mitra industri sekolah. 

"Ini adalah salah satu kegiatan tefa yang kita lakukan. Awalnya dari TITL. Namun tidak memaksakan siswa dari program keahlian lain untuk terlibat karena ini bisa mendukung prestasi," kata kasek.

Sehingga hal ini bisa untuk menyambut kurikulum merdeka.

Di mana siswa yang punya bakat bisa menambah ilmu yang inginkan.

Baca juga: Banjir di Desa Sitiarjo Mulai Surut, BPBD Kabupaten Malang Awasi Daerah Rawan Banjir

"Kita memang arahkan ke kompetensi siswa karena kami belum 100 persen memakai kurikulum merdeka karena masih memakai kurikulum 13. Harapan kita, orangtua bisa mendukungnya," tandas Sidik.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved