Anak Bunuh Keluarga di Magelang

Kebohongan Anak yang Racuni Keluarga di Magelang Dikuak Kerabat, Bantah soal Motif: Orang Tua Ngasih

Mengaku terbebani, DDS membunuh tiga keluarga kandungnya itu dengan cara mencampurkan racun ke minuman korban. Ternyata bohong.

Penulis: Ani Susanti | Editor: Arie Noer Rachmawati
TRIBUNJOGJA.COM/Nanda Sagita Gintin
Ternyata motif anak kedua bunuh keluarga di Magelang bukan karena terbebani? 

TRIBUNJATIM.COM - Kerabat keluarga yang tewas diracun di Magelang menyebut pelaku si anak kedua berbohong.

Kebohongan yang dimaksud adalah soal motif si anak kedua membunuh ayah, ibu dan kakaknya.

Sebelumnya, hasil pengungkapan motif pengakuan dari DSS (22), tersangka pembunuhan tiga anggota keluarga di Dusun Prajen, Desa Mertoyudan, Kabupaten Magelang, pada Senin (28/11/2022) yakni didasari rasa sakit hati.

Dari pengakuan tersangka tersebut, DSS merasa sakit hati karena diminta untuk menanggung beban kebutuhan keluarga atau tulang punggung keluarga.

Baca juga: Padahal akan Nikah, Dhea Malah Tewas Diracun Adik, Pembunuh Keluarga di Magelang Terancam Hukum Mati

DDS membunuh tiga keluarga kandungnya itu dengan cara mencampurkan racun ke minuman korban.

Korban tak lain adalah ayah bernama Abbas Ashari (58), ibu bernama Heri Riyani (54), dan anak perempuan pertama bernama Dhea Chairunisa (25). 

Paman tersangka sekaligus kakak kandung dari korban Heri Riyani, Sukoco (69) mengatakan, pihaknya menyanggah motif yang disampaikan tersangka untuk menghabisi keluarganya.

"Sama sekali tidak betul (motifnya). kalau soal duit (uang) itu ya saya lihat itu, cukup lah. Wong, dia (tersangka) tidak bekerja kok, kalau jadi tulang punggung itu dasarnya apa kan cuma untuk pembelaan diri saja. Orang tua yang selama ini yang menanggung. Malah tiap bulan orangtuanya yang ngasih uangnya," ujarnya,Kamis (1/12/2022).

Baca juga: Organ Tubuh Keluarga di Magelang Terbakar 15 Menit Setelah Diracun, Hasil Autopsi Terungkap: Merah

Tak hanya itu saja, Sukoco juga membantah kalau kedua orangtua tersangka mengidap penyakit.

Selama ini, tidak pernah ada rekam jejak riwayat penyakit dari para korban.

"Kedua orang tua itu juga tidak pernah sakit, itu sehat semua," ucapnya, dikutip TribunJatim.com dari TribunJogja.

Baca juga: 2 Kali Si Anak Kedua di Magelang Coba Bunuh Keluarganya, Dipicu Rasa Terbebani, Nekat Pesan Racun

Sementara itu, ia malahan mengira tersangka-lah yang memiliki beban berupa pinjaman.

"Ini yang saya masih cari dan gali apakah dia (tersangka) punya beban pinjaman di luar. Memang, sejauh ini belum ada yang menyampaikan," ucapnya.

Dengan begitu, ia menyampaikan dengan tegas untuk menyanggah motif yang disampaikan oleh tersangka.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved