Pilkada Kota Madiun

Daftar Calon Wali Kota Madiun ke KPU, Dosen Universitas Indonesia Pilih Jadi Tukang Ojek

Mendaftar sebagai bakal calon Wali kota Madiun, Dosen Universitas Indonesia memilih cara unik dan tak terduga.

Daftar Calon Wali Kota Madiun ke KPU, Dosen Universitas Indonesia Pilih Jadi Tukang Ojek
SURYA/RAHADIAN BAGUS
Dengan membonceng istrinya pakai motor, Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Harryadin Mahardika jadi pendaftar pertama bakal calon Wali Kota Madiun, ke KPU setempat, Senin (8/1/2018). 

TRIBUNJATIM.COM, MADIUN - Dosen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia, Harryadin Mahardika menjadi pendaftar pertama bakal calon Wali kota Madiun.

Mahardika datang bersama pasangannya, Bacawawali Arief Rahman, ke kantor KPU setempat, Senin (8/1/2018).

Pendaftaran akan mendaftar, pasangan Harryadin-Arief melakukannya secara unik. Keduanya datang ke kantor KPU dengan naik motor dan sambil membonceng istrinya masing-masing.

Pasangan calon yang maju di Pilkada Kota Madiun melalui jalur independen atau perseorangan itu datang dengan diiringi puluhan pendukungnya yang juga mengendarai sepeda motor, seperti tukang ojeng.

"Kami ingin bersama-sama relawan naik sepeda motor menuju Kantor KPU Kota Madiun. Selain itu naik sepeda motor praktis," ujar Mahardika.

Selasa Besok PKS Umumkan Calon yang Diusung, Gus Ipul Figur Paling Dilirik

Dikawal Bos Partai dan Ribuan Pendukung, Pasangan Incumbent Kota Kediri Daftar ke KPU

Dia mengaku sengaja mendaftar pertama kali pada hari pertama pembukaan agar menunjukkan kepada publik bahwa timnya solid dan siap bertarung.

Seluruh berkas administrasi telah dibawa dan diserahkan kepada komisioner KPU.

Pria kelahiran Madiun ini, maju melalui jalur perseorangan setelah lolos verifikasi dengan dukungan 16.725.

Halaman
123
Penulis: Rahadian Bagus
Editor: Mujib Anwar
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help