Manggis Watulimo Trenggalek Telah Tembus Pasar Ekspor

Wisata jelajah hutan durian di Desa Dukuh, Kecamatan Watulimo, Kabupaten Trenggalek memberikan pengalaman unik cara menikmati durian di tempat tumbu

Manggis Watulimo Trenggalek Telah Tembus Pasar Ekspor
david yohanes/surya
Ketua Kelompok Tani Sri Rahayu II Desa Dukuh, Sujono menunjukkan buah manggis yang baru dipetik dari kebun milik para petani, di wilayah hutan Perhutani desa setempat. 

 TRIBUNJATIM.COM, TRENGGALEK - Wisata jelajah hutan durian di Desa Dukuh, Kecamatan Watulimo, Kabupaten Trenggalek  memberikan pengalaman unik cara menikmati durian di tempat tumbuhnya.

Namun yang tak kalah menarik, pohon-pohon manggis juga tumbuh subur tidak jauh dari setiap pohon durian yang ada.

“Di mana ada pohon durian, di situ pohon manggis kami tanam. Kami masih terus kembangkan,” ujar Ketua Kelompok Tani Sri Rahayu II Desa Dukuh, Sujono kepada Tribunjatim.com.

Desa Dukuh dan Desa Sawahan, Kecamatan Watulimo adalah dua desa yang dikenal penghasil durian terbaik di Trenggalek. Setiap tahun buah berduri asal dua desa ini diburu para pedagang. Namun belakangan popularitas buah manggis terus meningkat.

Sujono mengungkapkan, selama ini durian hanya mempunyai pasar lokal. Durian terbaik sekalipun tidak pernah menembus pasar luar negeri. Sedangkan manggis sudah menembus pasar ekspor sejak 2004.

“Kalau sekarang di Watulimo sudah ada lima titik penyortiran buah manggis untuk ekspor. Kalau rintisannya sudah sejak 2004 silam,” sambung Sujono kepada Tribunjatim.com.

Usai Diperkosa, Mbah Mentil Dicekik Kekasih Brondongnya, Pelaku Peragakan 27 Adegan

UPDATE TERBARU Mayat Tanpa Kepala, Penyelidikan Diperluas, Polisi Duga Korban Dieksekusi di Kediri

Lakukan Curanmor di 16 TKP, Pria Asal Tuban Ini Dihajar Warga

Buah manggis asal Kecamatan Watulimo telah dikirim ke berbagai negara, seperti Tiongkok, Taiwan dan Arab Saudi. Manggis laris manis di luar negeri bukan hanya sebagai buah. Namun juga diambil kulitnya untuk obat.

Masih menurut Sujono, 39 anggota kelompoknya mempunyai sekitar 3000 pohon manggis. Jumlah ini terus berkembang seiring tanaman baru yang terus ditambah. Namun sejauh ini lima eksportir yang masuk ke Watulimo semuanya berasal dari luar Trenggalek.

“Mereka sudah lama menjalin kerja sama dengan para petani. Ke depan peluangnya semakin terbuka, karena akan dibuka pasar ke Uni Eropa,” ungkap Sujono kepada Tribunjatim.com.

Dalam masa panen, setiap malam Sujono dan kawan-kawan bisa menghasilkan manggis sebanyak 3 ton. Padahal panen kali ini buruk dibanding tahun sebelumnya, karena gangguan cuaca. Jika cuaca mendukung, hasil panen bisa tiga kali lipat.

Halaman
12
Penulis: David Yohanes
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved