Pilpres 2019

Hamdan Zoelva Sebut Tekanan Psikologis Jadi Tantangan Terberat MK Tangani Sengketa Pilpres 2019

Meskipun tekanan psikologis jadi tantangan berat tangani sengketa Pilpres, Hamdan berharap agar aksi 22 Mei tidak bersambung pada persidangan MK

Hamdan Zoelva Sebut Tekanan Psikologis Jadi Tantangan Terberat MK Tangani Sengketa Pilpres 2019
(DYLAN APRIALDO RACHMAN/KOMPAS.com)
Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Hamdan Zoelva 

TRIBUNJATIM.COM - Hamdan Zoelva yang merupakan Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) menyebutkan tantangan yang berat bagi hakim MK menangani Sengketa Perselisihan Hasil Pemilu (PHPU) Pilpres 2019 adalah tekanan psikologis.

"Tantangan yang paling berat menangani sengketa pilpres itu adalah tekanan psikologis dari kubu kanan dan kiri," ujar Hamdan kepada Kompas.com, Senin (27/5/2019).

Namun Hamdan Zoelva mengaku pengalamannya saat menghadapi sengketa PHPU Pilpres 2014 merupakan kasus yang sederhana dan tidak begitu rumit bagi para hakim.

Hanya saja, menurut Hamdan Zoelva, kini tekanan psikologis dirasakan oleh kedua belah pihak baik kubu 01 dan kubu 02 hingga menjadi tantangan berat saat menjalani proses persidangan Mahkamah Konstitusi (MK).

Ini Deretan Link Berita Bukti BPN Prabowo-Sandi untuk Melapor, Disebut Tak Punya Kekuatan Hukum?

"Memang kalau dilihat dari pengalaman Pilpres 2014 lalu tekanan psikologis jadi tantangan juga untuk saat ini (Pilpres 2019)," paparnya.

Bahkan ia sempat menjelaskan tekanan psiklogis tersebut ada hubungannya dengan independensi para hakim Mahkamah Konstitusi, mengingat Mahkamah Konstitusi sebagai lembaga pemutus sengketa Perselisihan Hasil Pemilihan Umum (PHPU).

Bagaimanapun juga, Hamdan Zoelva berharap agar aksi massa yang terjadi pada 21 Mei dan 22 Mei 2019 tidak bersambung pada persidangan di Mahkamah Konstitusi yang akan dilaksanakan pada 14 Juni – 28 Juni 2019.

Dengan demikian, ia menanggapi bahwa koridur hukum harus dijunjung tinggi dan bukan menggunakan aksi massa untuk mengubah hasil rekapitulasi pemilu.

"Lembaga peradilan adalah koridor untuk menyelesaikan masalah pemilu. Marilah kita gunakan koridor ini," tegasnya.

Sekjen PDIP Komentari Link Berita Modal BPN Prabowo-Sandi untuk Lapor: Tak Punya Kekuatan Hukum

Sebelumnya, Hamdan Zoelva sempat menyebutkan adanya+kemungkinan celah kubu 02 terbuka lebar untuk memenangkan hasil Pilpres 2019.

Dilansir dari Tribunwow.com Hamdan Zoelva menerangkan bahwa kemanangan tersebuttergantung oada apa yang dipersoalkan si pemohon.

Halaman
12
Penulis: Elma Gloria Stevani
Editor: Melia Luthfi Husnika
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved