Breaking News:

Idul Fitri 2019

Asal Usul Tradisi Mudik saat Hari Raya Idul Fitri, Ternyata Dilakukan Sejak Masa Kerajaan Majapahit

Mudik menjadi tradisi masyarakat Indonesia untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri. Namun, bagaimana asal usul mudik itu?

Editor: Arie Noer Rachmawati
SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
Kepadatan arus lalu lintas yang didominasi kendaraan pribadi di Jalan Merdeka Utara, Kota Malang, Kamis (30/5/2019). Kepadatan lalu lintas pada hari libur H-7 Lebaran 2019 ini disebabkan peningkatan volume kendaraan warga yang beraktivitas menuju pusat kota dan pusat perbelanjaan. 

TRIBUNJATIM.COM - Mudik menjadi tradisi masyarakat Indonesia untuk merayakan Hari Raya Idul Fitri.

Saking sudah seperti kewajiban, mudik dan Lebaran bagaikan dua hal tak terpisahkan.

Padahal, dulu, hampir tidak ada kaitannya antara mudik dan hari raya Idul Fitri.

Fenomena mudik mulai melekat dengan lebaran pada pertengahan 1970-an atau ketika Jakarta tumbuh menjadi satu-satunya kota besar yang mengalami kemajuan luar biasa.

Sejak itulah mulai terjadi hubungan lebaran dan mudik.

Jakarta menjadi magnet bagi sebagian besar rakyat Indonesia. Tidak hanya mereka yang tinggal di Pulau Jawa, tapi juga pulau-pulau lain di Indonesia.

Begini Sejarah dan Tradisi Makan Ketupat di Indonesia saat Lebaran, Berikut Penjelasan Sejarawan

Mereka berbondong-bondong merantau ke ibukota untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Seperti juga para perantau di negara-negara lain, perantauan di Jakarta ini masih punya ikatan kuat dengan kampung halamannya.

Kebetulan, sebagian besar dari mereka beragama Islam dan akhirnya memanfaatkan momentum libur panjang Idul Fitri untuk pulang kampung.

Ilustrasi Mudik Jalur Laut
Ilustrasi Mudik Jalur Laut (Tribunnews.com)

Untuk asal mula kata mudik sendiri ada yang bilang berasal dari bahasa Jawa, "Mulih Dhisik", atau pulang dulu.

Halaman
123
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved