Kilas Balik

Kisah Pierre Tendean, Perwira Tampan yang Gugur Saat G30S karena Ngaku AH Nasution, Langsung Diculik

Pierre Andreas Tendean, merupakan satu dari tujuh perwira tinggi TNI yang gugur saat peristiwa G30S atau Gerakan 30 September tahun 1965.

Kisah Pierre Tendean, Perwira Tampan yang Gugur Saat G30S karena Ngaku AH Nasution, Langsung Diculik
Kolase Wikipeda dan tangkapan layar Kompas TV
Kisah Pierre Tendean, Perwira Tampan yang Gugur Saat G30S karena Ngaku AH Nasution, Langsung Diculik 

TRIBUNJATIM.COM - Pierre Andreas Tendean atau Pierre Tendean, merupakan satu dari tujuh perwira tinggi TNI yang gugur saat peristiwa G30S atau Gerakan 30 September tahun 1965.

Pierre Tendean dikenal sebagai pahlawan yang memiliki wajah rupawan.

Berikut kisah hidupnya.

Ekspedisi Prajurit Kopassus Nekat ke Daerah Suku Kanibal di Papua, Tim Was-was Takut Dimakan

Dilansir dari TribunJabar (grup TribunJatim.com), gerakan 30 September tahun 1965 atau dikenal pertistiwa G30S, menjadi peristiwa berdarah pada rezim orde lama.

Tujuh perwira tinggi TNI pun menjadi korban pembantaian Gerakan 30 September tahun 1965.

Mereka dibunuh secara sadis dan keji, kemudian dibuang ke dalam sumur.

 Dari ketujuh perwira tinggi TNI itu, satu di antaranya adalah Pierre Andreas Tendean.

Kengerian Perwira TNI AU Saksikan Pesawat Jatuh & Meledak di Depan Soekarno, Tewaskan 1 Pilot

Andreas Pierre Tendean
Andreas Pierre Tendean (ISTIMEWA)

Pierre Andreas Tendean adalah buah cinta dari pasangan AL Tendean dan Maria Elizabeth Cornet.

Ayahnya adalah dokter berdarah Minahasa, sedangkan sang ibu berdarah campuran, Indonesia dan Prancis.

Pierre Andreas Tendean berkeinginan menjadi TNI.

Halaman
1234
Penulis: Ani Susanti
Editor: Januar AS
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved