Wujudkan Kemajuan Ekonomi Desa, Pemkab Pamekasan Presentasikan Desa Tematik di Jepang

Upaya Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam untuk memajukan desa dan meningkatkan taraf hidup masyarakat desa di Pamekasan terus dilakukan.

Wujudkan Kemajuan Ekonomi Desa, Pemkab Pamekasan Presentasikan Desa Tematik di Jepang
ISTIMEWA
Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam. 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Muchsin Rasjid

TRIBUNJATIM.COM, PAMEKASAN – Upaya Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam untuk memajukan desa dan meningkatkan taraf hidup masyarakat desa di Pamekasan terus dilakukan.

Kali ini Bupati Baddrut Tamam akan mempresentasikan konsep pembangunan Desa Tematik, di Nagoya University Jepang, pada Maret 2020 mendatang.

Sebab konsep Desa Tematik yang ditujukan untuk memajukan sektor ekonomi yang berdampak pada kesejahteraan masyarakat dianggap sebagai antitesa konsep one village on product yang sudah semakin global, sehingga Nagoya University Jepang, mengundang Baddrut Tamam memaparkan konsepnya ini.

“Ini merupakan bentuk penghargaan bagi Pamekasan. Dan kami diundang ke Nagoya University untuk mempresentasikan konsep ini di sana. Nantinya tidak hanya dipresentasikan, melainkan juga akan diuji. Sebab konsep ini dianggap sejajar dengan konsep Gubernur Haici, China,” ujar Baddrut Tamam, Minggu (26/1/2020).

Golkar Masukkan Nama Gus Hans Dalam Negosiasi Koalisi di Pilkada Surabaya 2020

FAKTA Baru Investasi Bodong MeMiles, Ari Sigit Akan Kembalikan Uang Rp 3 Miliar dari PT Kam and Kam

Kesan Pemain Film ‘Mangga Muda’ Tentang Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

Mangga Muda, Film Komedi Menyegarkan yang Disutradarai Girry Pratama akan Tayang 23 Januari 2020

Menurut mantan Ketua Komisi E DPRD Jatim periode 2014 – 2019 lalu, Desa Tematik yang ditargetkan seluruhnya tercapai pada tahun 2020 merupakan program pemberdayaan ekonomi masyarakat, mulai dari bawah dengan menggerakkan desa agar mempunyai tema dan program unggulan untuk menggali potensi yang dimiliki setiap desa.

Setiap desa tentu memiliki potensi, sehingga harus digali dan dikembangkan dengan maksimal.

Misalnya potensi pertanian, potensi wisata, potensi, potensi ekonomi.

Dan bagi seluruh kepala desa (Kades) di Pamekasan, termasuk tokoh masyarakatnya hendaknya mampu mendefinisikan tentang potensi ekonomi yang bisa dikembangkan di desa itu.

Setelah masing-masing desa itu sudah bisa menggali potensinya, maka hendaknya disampaikan dalam forum grup diskusi (FGD) untuk dibahas bersama.

Halaman
12
Penulis: Muchsin Rasjid
Editor: Elma Gloria Stevani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved