Breaking News:

Virus Corona di Jawa Timur

Gejala Menonjol Pasien Covid-19 Jatim Beda dengan Negara Lain, Bukan Demam & Sesak Nafas, 'Waspada'

Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jatim,Joni Wahyuhadi mengungkapkan gejala paling menonjol dalam kasus Covid-19 Jatim.

Kompas.com
Ilustrasi tim medis yang berurusan dengan pasien Covid-19 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Ketua Rumpun Kuratif Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Jawa Timur, Joni Wahyuhadi mengungkapkan gejala paling menonjol dalam kasus Covid-19 di Jawa Timur adalah batuk dan pilek.

Hal ini berbeda dengan kasus di Wuhan, Shanghai, Washington, dan Singapura yang mayoritas gejalanya adalah demam, batuk, dan sesak nafas

"Genomnya yang diketahui sampai sekarang ada A, B, C. Ternyata di sini yang B. Sehingga memberikan gejala yang berbeda dengan yang di Eropa," kata Joni, Selasa (12/5/2020).

Satu Lagi Pasien Covid-19 Keluar dari Rusunawa IAIN Tulungagung, Rekor Tercepat: 16 Hari Sembuh

Pedagang Sayur Kota Batu Positif Covid-19 dengan Pneumonina Berat, Tambah Total Kasus Jadi 6 Orang

Lawan Pandemi di Tengah Ramadhan, WOM Finance Gresik Salurkan Quran dan Sembako Covid-19 ke Ponpes

Gejala paling banyak di Jatim, lanjut Joni, 52,1 persen adalah mengalami batuk kemudian 35,1 persen pilek dan barulah demam  26,2 persen.

"Padahal yang di Wuhan itu (mayoritas) demam bukan batuk. (Tapi di Jatim) Demam nomor tiga. Sesak nafas. Kalau sudah sesak nafas sudah sakit sedang ke arah berat," lanjutnya.

Setelah sesak nafas, gejala yang paling banyak adalah lemah, menggigil, sakit tenggorokan, sakit otot, mual dan muntah, sakit kepala, sakit perut, lalu terakhir diare.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak mengatakan bahwa dengan adanya data tersebut diharapkan masyarakat untuk lebih waspada.

"Kita sadari bahwa dari sekian banyak kasus yang disampaikan ada batuk tapi tidak sampai sesak nafas, bahkan dari kasus positif yang disurvei, hanya 50 persen yang menyatakan mengalami gejala batuk. Jadi banyak yang dites positif tapi merasa dirinya baik-baik saja, inilah makannya kita harus melakukan kewaspadaan setinggi mungkin," kata Emil.

Hal ini lanjut Emil, tidak seperti apa yang diketahui publik bahwa pada umumnya bahwa  gejala dari Covid-19 adalah mengalami kesulitan bernafas

Penulis: Sofyan Arif Candra Sakti
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved