Breaking News:

Curhat Pilu Pengusaha Resto Surabaya yang Mati-matian Saat PSBB, Sudah Jual Mobil & Angkat Tangan

Inilah curhat pilu pengusaha resto di Surabaya saat masa PSBB. Sudah berjuang mati-matian

TRIBUNJATIM,COM/SRI HANDI LESTARI
Para pengurus Apkrindo Jatim saat menggelar pertemuan menunggu hasil pengajuan relaksasi buka 50 persen restauran dan kafe dengan protokol kesehatan yang ketat untuk PSBB jilid III mulai Selasa (26/5/2020) hingga 8 Juni 2020. 

Inilah curhat pilu pengusaha resto di Surabaya saat masa PSBB. Sudah berjuang mati-matian

Laporan wartawan TribunJatim.com, Sri Handi Lestari

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - PSBB Surabaya diperpanjang hingga 8 Juni 2020 karena upaya menekan penyebaran Covid-19 belum optimal.

Sebagai sebuah paket kebijakan, PSBB juga diberlakukan di Sidoarjo dan Gresik

Terus berlanjutnya pembatasan sosial ini diakui para pengusaha Kota Pahlawan sebagai pukulan telak pada usaha mereka.

Termasuk para pengusaha kafe dan restoran yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Kafe dan Restoran Indonesia - Apkrindo Jatim. 

Habib Bahar Bocorkan Perlakuan Petugas Lapas Nusa Kambangan Kepadanya: Saya Seperti Bola Karet

Dalam perbincangan dengan Surya (Grup TribunJatim.com), Sabtu (23/5/2020), Tjahjono Haryono, Ketua Apkrindo Jatim mengungkapkan kondisi yang menimpa usaha mereka pada masa pandemi Covid-19 ini. 

"Kami sudah habis-habisan saat PSBB tahap I diberlakukan. Kalau sekarang dilakukan lagi, tolong pengajuan relaksasi 50 persen yang kami serahkan pada 11 Mei lalu diterima," kata Tjahjono Haryono.

Saat ini diakui Tjahjono, sektor kafe dan restoran sudah mengalami kinerja yang minus. Mereka juga kehilangan golden moment saat Ramadan dan Lebaran yang biasanya menjadi puncak revenue dari usaha mereka.

"Bahkan kami sudah melakukan penutupan, PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) karyawan, dan meminta relaksasi kredit ke perbankan," ungkapnya.

Halaman
123
Penulis: Sri Handi Lestari
Editor: Januar AS
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved