Breaking News:

Virus Corona di Surabaya

Kompaknya Warga RT 2 RW 3 Ketintang Tanam Beragam Jenis Toga: Butuh Jamu Covid-19 Tinggal Petik

Kompaknya warga RT 2 RW 3 Ketintang Surabaya tanam toga buat pertolongan pertama. Diolah jadi aneka minuman herbal, butuh jamu Covid-19 tinggal petik.

Penulis: Christine Ayu Nurchayanti | Editor: Hefty Suud
SURYA/HABIBUR ROHMAN
KAMPUNG KOMPAK - kekompakan warga kampung RT 2 RW 3 Ketintang (Ketintang Baru X) mengahasilkan suasa lingkungan yang asri, tertata dengan berbagai tanaman hias dan toga. Warga juga sangat memperhatikan kebutuhan pendidikan anak anak dengan cara mendukung melalui beberapa pelatihan hingga pendampingan saat musim pendaftaran sekolah. 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Kebutuhan terhadap obat-obat alami di pemukiman kampung mendorong warga RT 2 RW 3 Ketintang Surabaya menanam toga.

Di tengah pandemi virus Corona ( Covid-19 ) ini, kekompakan warga menanam toga yang sudah dilakukan sejak lama, makin terasa maanfaatnya.

Memasuki kampung yang berada di Kecamatan Gayungan Surabaya ini, suasana bersih dan rindang langsung terasa.

Bocor Rencana Pernikahan Aurel, Kamu akan Jadi Pendamping Seseorang, Kakak Anang: Tidak Lama Lagi

Pengedar Pil Yarindo di Surabaya dan Sidoarjo Ternyata Residivis Narkoba, Pelajar Jadi Sasarannya

Di sisi kanan dan kiri, tampak beberapa toga ditanam dalam pot. Jenisnya beragam, mulai dari jinten, pandan, belimbing wuluh, jeruk purut, dan sebagainya.

"Setidaknya, setiap dasawisma ada satu petak toga. Di sini ada empat dasawisma," kata Nunuk Hidayani, pelaku UKM sekaligus pengurus PKK RT 2 RW 3 Ketintang Surabaya.

Menurut penuturannya, petak-petak toga itu sudah ada sejak lama, sekitar sembilan tahun.

"Awalnya saya nanam di rumah sendiri tahun 2010. Setelah itu pada 2011 mulai membuat petak-petak toga di kampung," katanya.

Fly Over Jembatan Kedungkandang Malang Dibangun, 2 Akses Jalan Ditutup, ini Jalur Alternatifnya

Sinopsis Drama Korea Faith Episode 8 Selasa, 23 Juni 2020, Tayang di Indosiar, Pukul 22.00 WIB

Sejak ditanam, warga, khususnya ibu-ibu, memanfaatkannya secara maksimal.

"Kalau pengen apa bisa langsung ambil saja. Bahkan yang memanfaatkan bukan warga sini saja, warga di luar juga kadang ambil kalau butuh," tutur Nunuk.

Menurutnya, toga sangat bermanfaat untuk sehari-hari, salah satunya sebagai pertolongan pertama jika badan sakit.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved