Breaking News:

Amien Rais Deklarasi Partai Ummat

80 Persen Pemilihnya Disebut Pindah ke Partai Ummat, DPP PAN Bereaksi

DPP Partai Amanat Nasional angkat bicara soal klaim eksodus pemilih PAN ke Partai Ummat. Hal ini dianggap berlebihan dan opini

Penulis: Bobby Constantine Koloway | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Bobby Constantine Koloway
Sini Sumarsono bicara soal klaim eksodus kader PAN 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - DPP Partai Amanat Nasional angkat bicara soal klaim eksodus pemilih PAN ke Partai Ummat. Hal ini dianggap berlebihan dan opini semata.

Sebelumnya, pernyataan perpindahan arus dukungan pemilih dari PAN ke Partai Ummat disampaikan salah satu calon inisiator Partai Ummat Jatim, Sugeng .

Menurutnya, sejumlah mantan Pengurus PAN Jatim yang telah mengundurkan diri dan 80 persen pemilih PAN akan bergabung ke Partai Ummat.

Hal ini pun ditanggapi DPP PAN. "Menurut saya, sudahlah jangan berhalusinasi terus. Jangan menjadi tukang klaim terhadap PAN," ujar keterangan tertulis Wakil Sekjen DPP PAN, Soni Sumarsono yang diterima Surya.co.id, Sabtu (2/1/2021).

Baca juga: Aktivitas Gubernur Khofifah Sebelum Dinyatakan Positif Covid-19

"Jika Sugeng menyatakan 80 persen pemilih PAN akan lari dan memilih Partai Umat, saya katakan janganlah banyak melamun dan beretorika nanti terkena penyakit halusinasi," lanjut Soni.

Hal ini didasarkan atas beberapa fakta. Di antaranya, belum adanya jajaran DPRD di daerah yang mengundurkan diri dari Fraksi PAN, apalagi bergabung dengan Partai Ummat yang merupakan besutan Amin Rais ini.

"Sampai sekarang tidak ada anggota legislatif PAN di DPRD provinsi dan kabupaten/ kota menyatakan keluar dari PAN. Juga tidak ada kader PAN di eksekutif menyatakan keluar dari PAN dan bergabung ke Partai Umat," jelasnya.

Dibanding berkomentar soal PAN, Soni meminta Sugeng fokus membesarkan Partai Ummat. "Segera deklarasikan partai Anda. Katanya (deklarasi) Desember 2020. Sekarang tertunda lagi. Nanti jika deklarasi tertunda lagi, Anda beralasan apa lagi?," katanya.

Soni menyebut Partai Ummat belum juga deklarasi karena kesulitan dalam mencari pengurus. "Kami tahu Anda kesulitan mencari pengurus di daerah. Sebab para politisi yang cerdas tentu akan berpikir sejuta kali jika akan bergabung dengan Anda mengingat pemilu 2024 akan terjadi kenaikan Parliamentary Threshold," katanya.

Soal manuver Sugeng yang akan bergabung dengan  Partai Ummat pun telah diprediksi oleh pihaknya. Sebelumnya, Sugeng menjabat sebagai Ketua Majelis Pertimbangan Partai (MPP) PAN Jatim.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved