Breaking News:

Berita Bondowoso

Gas Elpiji 3 Kg Langka di Bondowoso, Warga Terpaksa Beli Lauk untuk Sahur dan Buka Puasa

Beberapa hari belakangan, terjadi kelangkaan gas elpiji 3 kg di Bondowoso. Masyarakat pun kebingungan mencari gas melon itu

Penulis: Danendra Kusuma
Editor: Ndaru Wijayanto
TRIBUNJATIM.COM/RIFKI EDGAR
Ilustrasi tabung gas elpiji 3 kg. 

Reporter: Danendra Kusuma I Editor: Ndaru Wijayanto

TRIBUNJATIM.COM, BONDOWOSO - Beberapa hari belakangan, terjadi kelangkaan gas elpiji 3 kg di Bondowoso. Masyarakat pun kebingungan mencari gas melon itu untuk digunakan keperluan sehari-hari.

Kalaupun ada, harganya meroket naik dari harga ecer tertinggi (HET) Rp 16 ribu menjadi Rp 28 ribu sampai Rp 30 ribu.

Jafarudin (33) warga Kelurahan Badean menceritakan, dirinya keliling mencari gas melon dari Kecamatan Bondowoso-Curahdami-Binakal-Kotakulon selama 2 hari. 

Baca juga: Rumah Runtuh Diguncang Gempa, Kisah Pilu Keluarga di Lumajang Jalani Ramadan di Kandang Kambing

Namun, dia pulang dengan tangan hampa.

"Saya sudah berkeliling ke 10 toko yang menjual elpiji 3 kg. Hasilnya, elpiji 3 kg sedang kosong atau tak tersedia," katanya kepada TribunJatim.com, Kamis (15/4/2021).

Baca juga: Kondisi Henry Boomerang Pasca Operasi, Keluarga: Sudah Mulai Stabil Hanya Belum Siuman

Ia mengungkapkan, selama bulan puasa ia terpaksa harus membeli lauk makan untuk sahur dan berbuka. 

"Pengeluaran jadi nambah. Inginnya memasak makanan sendiri," ungkapnya.

Wakil Bupati Bondowoso Irwan Bachtiar Rahmat menduga, kelangkaan gas melon disebabkan ada permainan di tingkat pengecer.

Baca juga: Pasar Takjil Kota Blitar Kembali Buka, Pedagang Raup Untung Jutaan Rupiah, Pengunjung Ikutan Senang

Selain itu, dalam proses penjualannya tak tepat sasaran.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved