Breaking News:

Distribusi BBM Satu Harga dari Pertamina Sudah Jangkau 269 Titik Wilayah di Indonesia

Sampai tahun 2020, Pertamina telah melaksanakan amanah pemerintah dengan mengoperasikan 243 titik BBM Satu Harga yang tersebar di seluruh Indonesia.

Editor: Sudarma Adi
ISTIMEWA/TRIBUNJATIM.COM
Distribusi BBM Satu Harga dari Pertamina ke wilayah terpencil. 

TRIBUNJATIM.COM, JAKARTA – Sudah sejak tahun 2017 BBM Satu Harga hadir bagi masyarakat Indonesia di wilayah Tertinggal, Terdepan, dan Terluar (3T).

Sudah sejak saat itu pula, BBM Satu Harga telah berikan akses energi dengan harga yang sama dengan di kota sehingga masyarakat tidak lagi khawatir beli bahan bakar minyak (BBM), khususnya Penugasan Premium dan Solar Subsidi dengan harga selangit.

Sampai tahun 2020, Pertamina telah melaksanakan amanah pemerintah dengan mengoperasikan 243 titik BBM Satu Harga yang tersebar di seluruh Indonesia.

Baca juga: Condro Kirono Pantau Layanan Jelang Idul Fitri 1442 H, Pastikan Pertamina Siaga Meski Tak Ada Mudik

Sebelumnya, harga Penugasan Premium dan Solar Subsidi di 243 titik ini beragam mulai dari Rp 8.000 per liter hingga Rp 100.000 per liter di Indonesia timur.

“BBM Satu Harga adalah komitmen Pertamina dalam mewujudkan pemerataan energi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Hadirnya BBM Satu Harga diharapkan dapat mempermudah akses energi dan harga yang terjangkau sehingga dapat mendorong produktivitas dan pertumbuhan ekonomi daerah,” jelas Corporate Secretary PT Pertamina Patra Niaga, Sub Holding Commercial & Trading PT Pertamina (Persero), Putut Andriatno, dalam rilis ke TribunJatim.com, Rabu (19/5/2021).

Pada 2021, Pertamina melalui Sub Holding Commercial & Trading kembali dipercaya akan siap mengoperasikan 76 titik BBM Satu Harga tambahan untuk mewujudkan energi berkeadilan.

Baca juga: Pertamina SHU Regional 4 WMO Bagikan Ribuan Paket Sembako kepada Masyarakat Pesisir Jawa Timur

Hingga 17 Mei 2021, Pertamina siap uji operasi sebanyak 26 titik BBM Satu Harga yang berarti hingga saat ini total sudah mencapai 269 total titik siap melayani masyarakat.

“Selama pandemi Pertamina terus bergerak mendorong percepatan pembangunan titik BBM Satu Harga. Koordinasi dan survei untuk titik target BBM Satu Harga juga terus kami lakukan agar target kami 500 titik BBM Satu Harga di tahun 2024 dapat tercapai. Pertamina juga terus berkomitmen mendistribusikan energi ke titik BBM Satu Harga yang sudah beroperasi sesuai dengan kebutuhan masyarakat,” tambah Putut.

Dalam menyalurkan energi ke titik BBM Satu Harga, Pertamina menggunakan seluruh moda transportasi yang paling optimal baik darat, udara, laut atau sungai maupun kombinasi dari seluruh moda tersebut.

Baca juga: UPP dan Pertamina Kalbut Situbondo Bagikan Masker ke Santri Dan Penumpang Kapal

Manajemen penyaluran energi sangat diperhatikan sebagai antisipasi agar energi di BBM Satu Harga selalu tersedia.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved