Breaking News:

Berita Madura

ASN di Sampang Laporkan 2 Warga Atas Dugaan Penipuan dan Penggelapan BPKB

Seorang Aparatur Sipil Negara (ASN), Muhibbah asal Kelurahan Karang Dalam, Kecamatan/Kabupaten Sampang, Madura diduga menjadi korban penipuan

Penulis: Hanggara Syahputra | Editor: Januar
ist
Ilustrasi penipuan di Sampang, Madura 

Laporan Wartawan TribunMadura.com, Hanggara Pratama

TRIBUNJATIM.COM, SAMPANG - Seorang Aparatur Sipil Negara (ASN), Muhibbah asal Kelurahan Karang Dalam, Kecamatan/Kabupaten Sampang, Madura diduga menjadi korban penipuan dan penggelapan berupa Bukti Pemilik Kendaraan Bermotor (BPKB). 

Sehingga, perempuan berusia 41 tahun tersebut melakukan pelaporan ke Polres Sampang.

Adapun, warga yang dilaporkan berinisial U warga Desa Jeruk Porot, Kecamatan Torjun, Sampang.

Serta A, warga Desa Madupat, Kecamatan Camplong, Sampang, keduanya seorang perempuan.

Muhibbah mengatakan, bahwa dugaan penipuan dan penggelapan itu bermula saat dirinya dimintai tolong oleh orang tuanya untuk menggadaikan BPKB kendaraan roda empat, lantaran butuh uang buat biaya rehabilitasi musholla.

Kebetulan, suaminya mengaku punya teman yakni, U yang dapat menggadaikan BPKP tersebut.

"Saya memasarahkan ke suami dan adpa saat itu kondisinya masih belum bercerai dengan suami saya," ujarnya.

Setelah menyerahkan BPKB kepada U, ternayata BPKB itu dititipkan oleh si U kepada temannya yakni A, di mana si A disebut-sebut mau menggadaikan sertifikat rumahnya ke Bank.

"Rencananya A akan meminjam uang senilai Rp. 200 juta dengan menggadaikan sertifikat tanah, sehingga nantinya ada pembagian, saya mau dikasih sebesar Rp 60 hingga Rp 70 juta," terangnya.

Baca juga: Ketakutan Penerjemah ke Soekarno Saat Tahu Pertanyaan Che Guevara Soal Wanita, Sampai Mau Pingsan

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved