Breaking News:

Berita Mojokerto

Menilik Taman Ghanjaran, Wujudkan Petani Berdikari dengan Gotong Royong Investasi

Gelak tawa riang anak-anak bersahutan, semilir angin sejuk berhembus di bawah cerahnya langit Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto

Penulis: Sofyan Arif Candra Sakti | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Sofyan Arif Candra
Pelaku UMKM di Lapak Taman Ghanjaran 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Sofyan Arif Candra

TRIBUNJATIM.COM, MOJOKERTO - Gelak tawa riang anak-anak bersahutan, semilir angin sejuk berhembus di bawah cerahnya langit Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto.

Masing-masing anak terlihat sibuk memilih wahana permainan favoritnya, ada juga yang ketagihan merengek ke orang tuanya ingin merasakan lagi wahana yang baru saja dinaiki.

Usai bermain, mereka bisa menikmati susu segar, kentang goreng, atau belanja suvenir yang semuanya merupakan produksi asli masyarakat Desa Ketapanrame.

Begitulah potret Taman Ghanjaran, taman dengan 13 wahana yang berdiri di atas Tanah Kas Desa Ketapanrame seluas dua hektare.

Hebatnya, apa yang ada di Taman Ghanjaran 100 persen melibatkan masyarakat Desa Ketapanrame.

Taman Ghanjaran menjadi tujuan utama wisatawan yang berkunjung ke Trawasa
Taman Ghanjaran menjadi tujuan utama wisatawan yang berkunjung ke Trawasa (TribunJatim.com/ Sofyan Arif Candra)

Baca juga: Intip Kerennya Monumen Pesawat MiG 17 Fresco Berdiri di Komplek Monumen Bhakti Dirgantara Malang

Mulai dari penjual yang mengisi lapak dan kios oleh-oleh, pegawai wahana, hingga pengelola Taman Ghanjaran pun adalah masyarakat desa setempat.

Bahkan, wahana permainan senilai Rp 3,8 miliar tersebut adalah milik warga Desa Ketapanrame hasil gotong royong dalam bentuk investasi.

Berdirinya Taman Ghanjaran ini seolah menjadi oase harapan baru bagi masyarakat Desa Ketapanrame untuk menambah pendapatan selain bertani di ladang.

Kepala Desa Ketapanrame Zainul Arifin menuturkan, berdirinya Taman Ghanjaran bermula dari rembuk perangkat desa yang melihat keberadaan tanah kas desa yang kurang produktif.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved