Berita Banyuwangi

Antisipasi Kepadatan Arus Mudik, ASDP Banyuwangi Siapkan 3 Skenario Penyebarangan Ketapang-Gilimanuk

Mengantispasi kepadatan saat arus mudik lebaran 2022, ASDP Banyuwangi menyiapkan tiga skenario menghindari penumpukan kendaraan bermotor di lintas Ket

Penulis: Haorrahman | Editor: Ndaru Wijayanto
TRIBUNJATIM.COM/Haorrahman
Rakor ASDP bersama sejumlah stakeholder terkait pelabuhan di Kantor ASDP Cabang Ketapang, Banyuwangi, Rabu (20/4/2022). 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Haorrahman

TRIBUNJATIM.COM, BANYUWANGI - Mengantispasi kepadatan saat arus mudik lebaran 2022, ASDP Banyuwangi menyiapkan tiga skenario menghindari penumpukan kendaraan bermotor di lintas Ketapang-Gilimanuk

General Manager PT ASDP Indonesia Ferry Ketapang-Gilimanuk, Hasan Lessy menyebut, bakal menyiapkan 44 kapal.

Hal itu disampaikannya saat Rakor ASDP bersama sejumlah stakeholder terkait pelabuhan di Kantor ASDP Cabang Ketapang, Banyuwangi, Rabu (20/4/2022). 

“Dari 44 kapal yang ada tersebut, yang di operasikan setiap hari sejumlah 28 armada. Sementara 16 kapal lainnya sebagai cadangan,” kata Hasan Lessy, Rabu (20/4/2022). 

Hadir dalam Rakor tersebut dari pihak kepolisian, TNI, Kantor Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Ketapang, Gapasdap, Dinas Perhubungan dan beberapa instansi lain. Skenario tersebut adalah normal, padat dan sangat padat. 

Baca juga: Demi Kelancaran Mudik Lebaran, ASDP Banyuwangi Siagakan 42 Kapal di Ketapang-Gilimanuk

“Untuk kondisi normal di operasikan 28 kapal. Jika situasi arus mudik terpantau padat, maka ditambah dua unit kapal yang dioperasikan," kata Hasan.

"Apabila kondisi di penyeberangan lintas Jawa-Bali sangat padat, maka kembali ditambah dua armada kapal,” tambah Hasan.

Selain itu kata Hasan, waktu bongkar muat kapal juga dipersingkat., Apabila kapal sudah penuh dengan penumpang maka langsung diberangkatkan, sehingga tidak lagi disesuaikan dengan jadwal keberangkatan. 

“Apabila kondisi pelabuhan benar-benar sangat padat, maka semua kapal besar dioperasikan yang tentunya berkoordinasi dengan BPTD selaku pihak yang bertanggung jawab dengan pengoperasian kapal,” jelasnya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved