Berita Trenggalek

Promosikan Batik Canting Khas Trenggalek, Novita Hardini Ajak Pembatik Blusukan di Pasar Tanah Abang

Untuk mempromosikan batik tulis canting khas Trenggalek, Novita Hardini mengajak pembatik tulis blusukan di Pasar Tanah Abang.

Penulis: Aflahul Abidin | Editor: Dwi Prastika
Istimewa/TribunJatim.com/Humas Pemkab Trenggalek
Ketua Dekranasda Kabupaten Trenggalek, Novita Hardini bersama pembatik asal Kabupaten Trenggalek saat blusukan di Pasar Tanah Abang Jakarta, Rabu (18/5/2022). 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Aflahul Abidin

TRIBUNJATIM.COM, TRENGGALEK - Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Trenggalek, Novita Hardini mengajak para pembatik tulis lokal menyambangi Pasar Tanah Abang di Jakarta, Rabu (18/5/2022).

Blusukan di pasar terbesar se-Asia Tenggara itu dilakukan untuk mempromosikan produk asli Trenggalek ke para pelaku tekstil skala besar.

"Saya ditemani Dinas Koperasi Usaha Mikro dan Perdagangan hari ini membawa beberapa pelaku UMKM dan pengrajin batik tulis khas Trenggalek, khusus untuk menemui para pemain besar tekstil di sini," kata Novita Hardini.

Dengan bertemu langsung pemain tekstil berskala besar, pihaknya sekaligus menawarkan produk batik tulis khas Trenggalek untuk bisa dipasarkan di sana.

"Alhamdulillah, tidak sedikit toko dan ritel raksasa tekstil di setiap lantai hingga basement Blok A Pasar Tanah Abang, bisa kami sambangi dan kami prospek untuk memasukkan kain batik tulis khas Trenggalek," ucapnya.

Novita Hardini mengatakan, ada beberapa penjual tekstil yang mengaku tertarik menjual batik tulis canting asal Trenggalek, setelah mereka melihat produk contoh yang dibawa para pembatik.

Ia juga sekaligus mengundang beberapa pedagang tekstil besar di sana untuk melihat secara lebih detail kain batik khas Trenggalek yang dipentaskan dalam pagelaran Merayu Trenggalek Fashion Show di Museum Tekstil Jakarta pada 20 Mei 2022.

Novita mengakui, tak mudah mengenalkan produk batik khas Trenggalek ke kancah nasional.

"Meskipun kami telah berupaya mempromosikannya sejak 2017 lalu, namun kami sadar belum banyak masyarakat Indonesia yang tahu soal kain batik Trenggalek," katanya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved