Berita Kabupaten Madiun

Sarat Akan Sejarah, Songsong dan Lampit Ki Ageng Basyariah Dihadirkan dalam Jamasan Pusaka di Madiun

Sarat akan sejarah, songsong dan lampit Ki Ageng Basyariah dihadirkan dalam jamasan pusaka di Desa Sewulan Madiun. Keduanya tak dicuci seperti lainnya

TribunJatim.com/Sofyan Arif Candra
Prosesi jamasan pusaka peninggalan Ki Ageng Basyariah di Desa Sewulan, Kecamatan Dagangan, Kabupaten Madiun, Selasa (2/8/2022). 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Sofyan Arif Candra

TRIBUNJATIM.COM, MADIUN - Jamasan pusaka peninggalan pendiri Desa Sewulan, Kecamatan Dagangan, Kabupaten Madiun, Ki Ageng Basyariah, digelar dengan khidmat, Selasa (2/8/2022).

Ada belasan pusaka, mulai keris hingga tombak, yang dibersihkan dalam momentum Tahun Baru Islam 1444 H ini.

Namun pusaka utama dari Ki Ageng Basyariah berupa songsong atau payung, dan lampit atau tikar dari rotan, tidak dicuci menggunakan air bunga setaman dan air kelapa hijau seperti lainnya.

Kedua pusaka tersebut hanya dihadirkan di tengah-tengah jamasan yang berlokasi di rumah perdikan Sewulan.

Budayawan Madiun, Muhammad Baidowi mengatakan, kedua pusaka utama tersebut memiliki sejarah yang berhubungan langsung dengan pendirian Desa Sewulan oleh Ki Ageng Basyariah.

Pusaka tersebut menurut Gus Mamak, sapaan akrabnya merupakan lambang pemberian tanah perdikan dari Pakubuwana II kepada Ki Ageng Basyariah atau dulunya bernama Bagus Harun.

"Payung tersebut adalah lambang diberikannya tanah yang merdeka bebas dari pajak dari keraton dan diberikan kebebasan untuk mengatur pemerintahan sendiri," ucap Gus Mamak saat ditemui di sela-sela jamasan pusaka.

Pemberian tanah perdikan tersebut bukan tanpa sebab. Tanah perdikan tersebut diberikan sebagai hadiah lantaran Bagus Harun berhasil memimpin pasukan untuk mengembalikan kembali tahta Mataram Islam ke pangkuan Pakubuwana II.

"Saat ada Geger Pacinan, Pakubuwana II harus menyelematkan diri ke Ponorogo dan meminta tolong Ki Ageng Besari di Tegalsari. Di situ menyusun strategi dan diutuslah Bagus Harun sebagai Manggala Yudhaning perang (utusan perang)," jelas Gus Mamak.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved