Proyek Block Rel Perlintasan Kereta Api dekat Royal Plaza yang Tak Kunjung Selesai

Macet parah terjadi di ujung jalan Frontage A Yani sisi barat ke arah pusat kota Surabaya, Senin (5/11/2018).

Proyek Block Rel Perlintasan Kereta Api dekat Royal Plaza yang Tak Kunjung Selesai
SURYA/NURAINI FAIQ
Petugas PT KAI mengecek kondisi rel di antara material blok rel Royal Plaza yang hingga saat ini belum dipasang pada Senin (5/11/2018) 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Macet parah terjadi di ujung jalan Frontage A Yani sisi barat ke arah pusat kota Surabaya, Senin (5/11/2018).

Tepat di hari pertama kerja dalam sepekan itu, terjadi antrean panjang di depan Royal Plaza Surabaya

Penyebab utama adalah terjadinya penyempitan jalan di Perlintasan KA ujung Royal Plaza.

Setelah jalur Frontage sudah terealisasi hinggga Plaza ini, jalur yang mengarah ke perlintasan kereta api sudah diperlebar, namun hanya sebagian jalur lalu lintas yang dibuka saat melewati rel kereta api.

(Cerita Junaidi, Pembatik di Blitar yang Dulu Dipasung 3 Tahun Karena Gangguan Jiwa)

(Inilah Andalan Smart City Kota Batu)

Hal ini terjadi karena tambahan material block rel tidak kunjung dipasang, sehingga rel sepanjang 12 meter dibiarkan menganga dan tak bisa dilewati kendaraan.

Sementara Pemkot hanya menutupi rel yang menganga dengan road barrier, sehingga hanya sedikit jalur rel yang bisa dilalui kendaraan. 

Efek bottle neck pun ek bisa dihindar, kendaraan dari arah Selatan atau dari Jl A Yani ke RSI Wonokromo dipastikan menumpuk.

"Sudah berbulan-bulan macet begini. Wong material penutup perlintasan rel ada kok tidak dipasang-pasang," keluh Hadi Sasmito, salah satu pengguna jalan yang terjebak macet. 

(Komplotan Begal di Kabupaten Kediri yang Beraksi Dini Hari Diringkus Polisi)

(Songsong Liga 3 Nasional, PSID Jombang Tambah Dua Amunisi Baru)

Perlintaan KA Wonokromo ujung Royal Plaza tersebut rencananya akan ditutup dengan rel blok khusus standar KAI.

Halaman
12
Penulis: Nuraini Faiq
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved