Pilpres 2019

Menang di 19 Provinsi, Prabowo Tetap Kalah Real Count KPU, Peneliti Senior: Too Little Too Late!

Menang di 19 provinsi, Prabowo ya tetap kalah real count KPU, peneliti senior: too little too late!

Menang di 19 Provinsi, Prabowo Tetap Kalah Real Count KPU, Peneliti Senior: Too Little Too Late!
Twitter/imanbr - TRIBUNNEWS.COM/Bian Harnansa
Menang di 19 provinsi, Prabowo tetap kalah real count KPU 

Bagaimana dengan pemilu presiden. Pada pemilu 2014, yang menjadi wakil capres Megawati adalah ulama besar NU: Hasyim Muzadi. Tapi pasangan ini dikalahkan telak dengan jarak lebih dari 20 persen oleh pasangan SBY- JK. Bahkan di pusat NU di Jawa Timur, pasangan Hasyim Muzadi pun dikalahkan.

Itulah keunikan pemilih Muslim di Indonesia. Mayoritas batin mereka tergores mendalam untuk urusan ritual dan girah keagamaan. Tapi untuk perilaku politik pemilu, mereka lebih independen, tidak terpengaruh banyak oleh ulama.

Itu sebabnya saya menyatakan pengaruh dukungan Ustad Somad kepada Prabowo jika hitungannya efek elektoral, ia Tool Little, Too Late. Mengapa terlambat? Mengapa terlalu kecil?

-000-

Adalah LSI Denny JA dalam pemilu presiden 2019 yang pertama tama mengangkat lima ulama yang paling berpengaruh.

Itu survei di bulan November 2018. Paling berpengaruh itu didapati dengan melihat tiga variabel: tingkat pengenalan Ulama, tingkat kesukaan, dan tingkat ketaatan (mendengar himbauan).

Lima ulama terpilih berdasarkan rangking: Ustad Somad, Arifin Ilham, Yusuf Mansyur, Aa Gym, dan Habieb Rizieq. Publik yang mengikuti himbauan Ustad Somad sebesar 30.2 persen. Itu yang tertinggi dibandingkan empat ulama lain.

Sekali lagi, mengikuti himbauan dalam survei di atas itu untuk pengertian umum. Terutama untuk panduan hidup keagamaan. Itu bukan soal efek elektoral!

Efek elektoral mempunyai variabel yang lebih kompleks. Ia harus pula memperhitungkan banyak variabel lain. Misalnya: Pemilih Muslim yang sudah menentukan pilihan versus yang masih mengambang. Pemilih Muslim yang secara emosional terikat dengan ormas tertentu (NU atau Muhammadiyah, atau FPI atau lainnya).

Dihitung pula pengaruh ulama satu yang bertentangan dengan pengaruh Ulama lain.

Halaman
1234
Editor: Alga Wibisono
Sumber: Tribun Timur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved