Rekam Jejak Marsudi Wahyu Kisworo, Ahli yang Dihadirkan KPU Seorang Profesor IT Pertama di Indonesia

Simak rekam jejak Marsudi Wahyu Kisworo merupakan ahli yang dihadirkan KPU, ternyata profesor IT pertama di Indonesia

Rekam Jejak Marsudi Wahyu Kisworo, Ahli yang Dihadirkan KPU Seorang Profesor IT Pertama di Indonesia
Youtube Mahkamah Konstitusi RI
Marsudi Wahyu Kisworo kini menjadi salah satu Ahli yang diajukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam sidang sengketa Pilpres 2019, Kamis (20/6/2019). 

TRIBUNJATIM.COM - Marsudi Wahyu Kisworo kini menjadi salah satu Ahli yang diajukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam sidang sengketa Pilpres 2019, Kamis (20/6/2019).

Lantas siapakah Marsudi Wahyu Kisworo dan bagaimana rekam jejaknya?

Untuk diketahui, Marsudi Wahyu Kisworo adalah professor bidang teknologi informasi pertama di Indonesia.

Dilansir dari https://marsudi.wordpress.com/, Tribunjatim.com menyajikan rekam jejak Marsudi Wahyu Kisworo yang dituliskan oleh Marsudi sendiri:

Kondisi Soekarno Saat Ditahan di Wisma Yaso, Makanan Diaduk Pakai Bayonet & Dijaga 1 Peleton Pasukan

Nama lengkap saya Marsudi Wahyu Kisworo. Saya lahir di Kediri pada tanggal 29 Oktober tahun 1958. Tapi jangan ditanya soal Kediri, karena kedua orang tua saya ketika saya berumur 3 tahun pindah ke Ponorogo karena ayah saya, Djoko Susilo, pindah tugas mengajar di SPG Negeri Ponorogo. Ibu saya asal Nganjuk, yaitu dari dukuh Pesantren, Desa Kapas, kecamatan Sukomoro. Sedangkan ayah saya dari desa Golan (kayak di Israel aja namanya), Kecamatan Jiwan, Kabupaten Madiun. (Desa Golan ini sekarang masuk ke Kecamatan Sawahan karena adanya pemekaran Kecamatan Jiwan).

Saya tinggal di Pomorogo di Jl. Parikesit, desa Kepatihan sampai tamat SD, dari SD Negeri Diponegoro tahun 1972. Sekolah SD saya ini dulu tempatnya di depan Kantor Kabupaten Ponorogo, tapi kayaknya sekarang sudah tidak ada lagi. Dulu halamanya luas sekali dan banyak pohon sawo keciknya yang buanya amat sangat lezat.

Tamat SD saya disekolahkan di Madiun karena waktu itu SMP di Ponorogo kurang mantap. Saya sekolah di SMP Negeri 3 Madiun dari tahun 1973 sampai 1975. Kepala sekolahnya waktu itu kakek guru saya yaitu alm pak Mudjio. Beliau dulunya guru ayah saya. Tamat SMP saya melanjutkan ke SMA Negeri 1 Madiun juga. Selanjutnya setamat SMA tahun 1978 saya kuliah di Institut Teknologi Bandung di Jurusan Teknik Elektro mengambil spesialisasi Teknik dan Sistem Komputer.

Duel Hidup Mati Anggota Kopassus Lawan Pentolan Gerilyawan di Kalimantan, Sempat Dihadang Ular Kobra

Tamat dari ITB tahun 1983, saya bekerja di Jakarta yaitu di PT Elnusa. Sebelumnya waktu kuliah saya sempat bekerja juga di Berca jualan komputer mini Hewlett-Packard. Disamping bekerja saya juga mengajar di beberapa PTS seperti STMIK Bina Nusantara, STMIK Budi Luhur, dan lain-lain. Bahkan di STMIK Bina Nusantara saya pernah menjadi ketua Jurusan Teknik Komputer.

Saya menikah tahun 1985 dengan istri saya yang masih sama sampai sekarang yaitu Taty Adiyanty. Kemudian anak pertama saya perempuan, Maya Elektrika Puspitasari (Maya), lahir bulan Desember 1986.

Tahun 1989 saya melanjutkan studi S2 saya di Curtin University of Technology, Perth, Australia dengan sponsor dari Australian International Development Assistance (AIDAB). Waktu itu AIDAB hanya memberikan beasiswa 2 orang saja untuk swasta, karena biasanya beasiswa hanya untuk PNS. Program 2.5 tahun saya selesaikan 1 tahun. Makanya kemudian dengan nyali besar dan pede saya minta lanjut ke program S3 karena saya masih punya jatah 1.5 tahun. Tahun 1990 saya menyelesaikan S2 saya sekaligus mendapatkan anak ke dua saya, yaitu Fauzia Dewi Kusumasari (Aussie).

Halaman
12
Penulis: Elma Gloria Stevani
Editor: Januar Adi Sagita
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved