Harga Cabai di Surabaya Tembus Rp 80 Ribu/kilo, Disperindag Jatim dan Bulog Gelar Operasi Murah

Pasar Wonokromo dan juga Pasar Tambahrejo menjadi sasaran dilakukannya operasi pasar oleh Bulog dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Timur.

Harga Cabai di Surabaya Tembus Rp 80 Ribu/kilo, Disperindag Jatim dan Bulog Gelar Operasi Murah
ISTIMEWA/TRIBUNJATIM.COM
Pemerintah Provinsi Jawa Timur bersama Bulog turun melakukan operasi pasar di Surabaya, Jumat (2/8/2019). 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Melonjaknya harga cabai rawit merah di Surabaya yang menyentuh angka Rp 80 ribu/kilogram membuat Pemerintah Provinsi Jawa Timur bersama Bulog turun melakukan operasi pasar.

Pasar Wonokromo dan juga Pasar Tambahrejo menjadi sasaran dilakukannya operasi pasar oleh Bulog dan Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Timur dengan menjual cabai berharga murah.

Jika di pasar saat ini harga cabai masih berkisar Rp 70 ribu per kilogram, maka dalam operasi pasar cabai Bulog dan Dosperindag, cabai rawit dijual dengan harga Rp 50 ribu per kilogramnya.

Lantaran dijual murah, operasi pasar cabai ini pun diserbu oleh masyarakat dan juga para pengusaha warung makan yang banyak menggunakan cabai sebagai bahan baku makanan yang dijual.

Ayam Ras, Cabe Rawit & Emas Perhiasan Picu Inflasi di Jawa Timur Sebesar 0.16 Persen

WALHI Tuntut Khofifah Kaji Ulang Pemberian Penghargaan Lingkungan Hidup kepada Operator Tambang Emas

"Di dalam pasar harganya antara Rp 77 ribu sampai Rp 80 ribu per kilogramnya. Mahal cabai sekarang," kata seorang pembeli cabai murah, Nadhifah, Jumat (2/8/2019).

Kepala Disperindag Jawa Timur, Drajat Irawan mengatakan, harga cabai dari sentra produksinya memang sudah mahal sekitar Rp 50 ribu hingga Rp 60 ribu per kilogram.

Namun ia menegaskan, mahalnya harga cabai memang karena belum memasuki masa panen.

"Untuk itu, tanggal 31 Juli lalu kita adakan rapat dengan dinas terkait, Polda Jatim, asosiasi cabai, Distan dan Bulog serta pihak terkait, maka di dalam notulen rapat kita usulkan melakukan operasi pasar cabai," kata Drajat Irawan.

Selain itu, operasi pasar juga dilakukan guna menindaklanjuti terbitnya surat imbauan dari Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa agar bupati dan wali kota bisa melaksakan operasi pasar cabai.

Prediksi Susunan Pemain Persebaya Vs Persipura, Bajul Ijo Ubah Line-up, Boaz Solossa Bisa Diturunkan

Tri Rismaharini Disebut Potensial Maju Pilkada DKI Jakarta, Pengamat: Cepat Merebut Hati

"Artinya, mengambil harga dari sentra cabai seharga misalnya di daerah itu Rp 60 ribu per kilogram, maka dalam operasi pasar cabai dijual ke konsumen dengan harga yang sama dengan di sentra produksi. Syukur-syukur kalau lebih murah," ucapnya.

Halaman
12
Penulis: Fatimatuz Zahroh
Editor: Dwi Prastika
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved