Kasus Obat Penggugur Kandungan di Malang, Tersangka Gugurkan Kandungan Pakai Obat Maag

Polres Malang Kota berhasil mengungkap kasus peredaran obat terlarang untuk aborsi. Tersangka A menjadi satu yang gugurkan bayinya

Kasus Obat Penggugur Kandungan di Malang, Tersangka Gugurkan Kandungan Pakai Obat Maag
SURYAMALANG.COM/BELLA AYU
Barang bukti obat-obatan waktu rilis kasus peredaran obat-obatan terlarang dan aborsi di Polres Malang Kota jalan Jaksa Agung Suprapto, Samaan, Klojen, Kota Malang, Jawa Timur. 

TRIBUNJATIM.COM, BLIMBING - Polres Malang Kota berhasil mengungkap kasus peredaran obat terlarang dan aborsi Senin (14/10/2019).

Terdapat 5 tersangka dalam kasus ini yaitu perempuan berinisial A (20) yang menjadi pelaku aborsi.

A memiliki rekan berinisial B (20). Ada pula T (22) tahun yang menjual obat penggugur kandungan kepada B.

Kemudian ada I perempuan berusia 32 tahun yang menjual obat ke T. Dan terakhir TS laki-laki berusia 48 tahun pemasok obat penggugur kandungan ke salah satu Apotek yang ada di Malang.

(Curhatan Jelly Jelo yang Ditinggal Pacar saat Hamil, Ogah Aborsi dan Kini Besarkan Anak Seorang Diri)

Menurut Kasi Kefarmasian Dinas Kesehatan Kota Malang, Chusnul Arifianti Aft, obat yang digunakan tersangka A merupakan obat maag.

“Itu sebetulnya obat untuk indikasinya adalah untuk sakit maag, lambung yaa, cuma itu emang efek sampingnya, menyebabkan kontraksi rahim nah itu bisa menimbulkan aborsi,” ujar Chusnul ditemui selasa (15/10/2019).

Chusnul juga mengungkapkan bahwa obat yang digunakan A merupakan obat keras dan harus dengan resep dokter jika ingin membelinya.

Chusnul ditemui di kantor Dinas Kesehatan jalan Simpang Laksa Adi Sucipto, Pandanwangi, Kec.Blimbing, Kota Malang, Jawa Timur.

Menurut Chusnul, Dinas Kesehatan sudah menjalankan tugas Pojok fungsinya yaitu melakukan pengawasan dan pembinaan peredaran obat di sarana resmi/legal seperti apotek dan toko obat.

“Jika apotek atau toko obat mereka melakukan kesalahan itu kami yang berhak melakukan pembinaan, tapi kalau obat itu sudah di luar jalur ini, itu sudah bukan wewenang kami, itu wewenang kepolisian,” terang Chusnul.

(Polda Jatim Ungkap Praktik Aborsi Ilegal, Tetapkan 11 Tersangka Pelaku Aborsi Pakai Obat Keras)

Halaman
123
Penulis: Bella Ayu Kurnia Putri
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved