Liga Indonesia

Lini Belakang Persebaya Rapuh, Legenda Bajul Ijo Ingatkan Pemain untuk Belajar dan Introspeksi Diri

Bek legenda Persebaya Surabaya tidak menampik jika lini belakang skuat Bajul Ijo saat ini sedikit rapuh.

Lini Belakang Persebaya Rapuh, Legenda Bajul Ijo Ingatkan Pemain untuk Belajar dan Introspeksi Diri
SURYA/SUGIHARTO
Skuat Persebaya hadapi Persela Lamongan di Stadion Surajaya, Lamongan, Rabu (18/10/2019). 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Bek legenda Persebaya Surabaya, Muharom Rusdiana, tidak menampik jika lini belakang skuat Bajul Ijo saat ini sedikit rapuh.

Muharom Rusdiana melihat, konsentrasi menjadi masalah tersendiri bagi Persebaya Surabaya. Terutama setelah melakukan build-up serangan, empat bek selalu terlambat turun menutup pergerakan lawan.

“Pemain belakang empat bek saya lihat kalau Persebaya main, saat menekan lawan, sering terjadi kurang konsentrasi soal posisi,” jelas Muharom Rusdiana, Senin (11/11/2019).

“Jadi saat counter attack, banyak terlambat memback-up posisi, banyak ruangan untuk pemain lawan bisa ciptakan peluang,” kata Muharom Rusdiana.

Jelang Persebaya Vs PSM Makassar, Bajul Ijo Tak Punya Banyak Pilihan Pemain

13 Pemain Absen, Kedua Tim Tanpa Pilar Andalan, Berikut Susunan Pemain Persib Vs Arema FC

Legenda bek kanan Persebaya Surabaya ini menuturkan, konsentrasi sangat penting, apalagi bagi pemain belakang.

Tak hanya konsentrasi, Muharom Rusdiana menyebut, lini belakang juga harus pandai membaca permainan dan karakter pemain depan lawan.

“Karakter pemain lawan misal kecepatan, melindungi bola bagus, harus tahu. Saya lihat Persebaya selama ini gak ada yang seperti itu. Misal kontrolnya bagus, tidak boleh nunggu untuk pressing, dia tidak boleh diberikan ruangan,” ucap Muharom Rusdiana.

Legenda Persebaya Surabaya, Muharom Rusdiana
Legenda Persebaya Surabaya, Muharom Rusdiana (ISTIMEWA/TRIBUNJATIM.COM)

Pengetahuan tersebut dikatakan Muharom Rusdiana sangat berguna, apalagi saat mendapat serangan balik, sehingga bisa dengan mudah memutus serangan lawan.

Muharom Rusdiana menambahkan, pemain belakang harus cerdas mengambil keputusan, dan jangan membuat pelanggaran yang tidak perlu.

“Misal tidak membahayakan gawang, tidak perlu diambil pelanggaran, apalagi 5-6 meter dari garis 16. Ini saya lihat teman-teman (pemain Persebaya Surabaya) selama ini kurang pas,” ucap Muharom Rusdiana.

Pelatih Persebaya Surabaya Belum Beri Jaminan Bawa Miswar Saputra Hadapi PSM Makassar

Simon McMenemy Dipastikan Dampingi Skuat Garuda Saat Laga Timnas Indonesia Vs Malaysia

Halaman
12
Penulis: Khairul Amin
Editor: Dwi Prastika
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved