DLH Jatim Desak Para Pemilik Pabrik Jawa Timur Memberikan Kayu Bekas pada Pengusaha Tahu Sidoarjo

DLH Provinsi Jawa Timur mendesak para pemilik pabrik yang ada di wilayah Jatim untuk memberikan kayu bekasnya kepada industri tahu di Desa Tropodo.

DLH Jatim Desak Para Pemilik Pabrik Jawa Timur Memberikan Kayu Bekas pada Pengusaha Tahu Sidoarjo
TRIBUNJATIM.COM/KUKUH KURNIAWAN
Kepala DLH Provinsi Jawa Timur, Diah Susilowati saat melihat pembuatan tahu di Desa Tropodo yang menggunakan kayu 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Kukuh Kurniawan

TRIBUNJATIM.COM, SIDOARJO - Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi Jawa Timur mendesak para pemilik pabrik yang ada di wilayah Jawa Timur untuk memberikan kayu bekasnya kepada industri tahu di Desa Tropodo, Kecamatan Krian, Kabupaten Sidoarjo.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Provinsi Jawa Timur, Diah Susilowati mengatakan, desakan itu sengaja dilakukan agar pemilik industri serta pabrik tahu tidak beralih kepada limbah sampah plastik serta menjadikan proses pembuatan tahun yang ramah lingkungan.

Diah Susilowati memberikan contoh yakni PT PT Suparma Tbk yang mau memberikan kayu bekas atau sisa kepada pemilik pabrik tahu.

"Seperti yang dilakukan oleh perusahan kertas PT Suparma Tbk pada hari ini. Dimana mereka memberikan kayu bekas atau sisa yang sudah tidak digunakan kepada pemilik pabrik tahu," ujarnya kepada TribunJatim.com, Rabu (27/11/2019)

Diah Susilowati menjelaskan, selain mendesak pemilik pabrik yang ada di wilayah Jawa Timur untuk memberikan kayu bekasnya, pihaknya juga akan memberikan pembinaan cara pembuatan tahu yang bersih dan higienis.

Gapensi Kota Surabaya Gelar Mukercab VII, BPD Gapensi Jatim: Selalu Bantu Pemerintahan Kota Surabaya

"Nantinya pembinaan itu akan diberikan kepada satu orang pemilik pabrik tahu terlebih dahulu yang juga sekaligus menerima bantuan kayu yaitu Zainal Arifin. Nantinya dari Zainal ini, diharapkan akan dapat menjadi contoh bagi para pemilik pabrik tahu lainnya," tambah Diah Susilowati.

Di pihak lain, General Manager PT Suparma Tbk, Yustiyohadi menjelaskan bahwa pihaknya memberikan bantuan kayu kepada pemilik pabrik tahu yaitu Zainal Arifin untuk tiga bulan ke depan.

"Kayu tersebut kita peroleh dari kayu sisa yang sudah tidak kita gunakan kembali. Kita kumpulkan sebanyak banyaknya lalu kita berikan kepada pabrik tahu untuk dijadikan sebagai bahan bakar pembuatan tahu," terang Yustiyohadi.

Yustiyohadi mengungkapka, bahwa bantuan kayu yang ia berikan tersebut sama sekali tidak dipungut biaya alias gratis.

Halaman
1234
Penulis: Kukuh Kurniawan
Editor: Elma Gloria Stevani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved