Investasi Bodong di Jakarta

Polisi Sita Lagi Dana Investasi Bodong Memiles Rp 4,1 M, Uang dari Tiga Nomor Rekening 2 Tersangka

Polisi Sita Lagi Dana Investasi Bodong Memiles Rp 4,1 M, Uang dari Tiga Nomor Rekening 2 Tersangka.

Polisi Sita Lagi Dana Investasi Bodong Memiles Rp 4,1 M, Uang dari Tiga Nomor Rekening 2 Tersangka
Dokumen Humas Polda Jatim
Kapolda Jatim Irjen Pol Luki Hermawan, Direktur Ditreskrimsus Polda Jatim Kombes Pol Gidion Arif Setyawan, dan Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko saat mengumumkan dua tersangka baru kasus Investasi Ilegal Memiles di Aula Patuh Semeru, Gedung Tri Brata Mapolda Jatim, Jumat (10/1/2020) 

Polisi Sita Lagi Dana Investasi Bodong Memiles Rp 4,1 M, Uang dari Tiga Nomor Rekening 2 Tersangka

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Penyidik Subdit I Tipid Indagsi Ditreskrimsus Polda Jatim kembali menyita barang bukti aliran dana investasi bodong Memiles PT Kam and Kam sedikitnya Rp 4,1 Miliar.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Trunoyudo Wisnu Andiko mengungkapkan, uang itu diperoleh dari tiga nomor rekening yang dimiliki dua orang tersangka.

Yakni Suhanda sebagai manajer, dan merilis dua tersangka baru, yakni Martini Luisa (ML) alias Dokter Eva sebagai motivator atau pencari member.

Giliran Keluarga Cendana dan Adjie Notonegoro Dipanggil Polda Jatim Besok, Terkait Investasi Memiles

Siti Badriah hingga Tata Janeeta Mangkir dari Panggilan Polda Jatim Soal MeMiles, Dijadwal Ulang

Tata Janeeta hingga Regina Masuk Dalam Deretan Artis Diduga Terlibat Investasi Bodong MeMiles

Tiga nomor rekening yang diperoleh dari rekening dua tersangka itu, dan berasal dari tujuh nomor rekening yang telah diidentifikasi oleh penyidik.

"Adalah 3 rekening terdahulu yang pernah disampaikan diblokir oleh penyidik dan berhasil diselamatkan penyidik kemudian dijadikan alat bukti," katanya di Mapolda Jatim, Selasa (21/1/2020).

Terungkapnya aliran dana itu menambah jumlah uang aset milik PT Kam and Kam yang menjadi barang bukti penyidik, yakni Rp 128 Miliar.

"Kapolda Jatim menyampaikan prioritas kami adalah menyelamatkan aset, milik korban member memiles sebanyak banyaknya, kaitan kepastian hukum dan kepastian aset milik member atau korban," jelasnya.

Trunoyudo juga mengungkapkan, 19 hari pasca kasus itu diungkap media ke publik, tercatat 518 orang korban melapor ke layanan yang disediakan oleh Posko Pengaduan Memiles.

"139 orang melalui SPKT Mapolda Jatim dan 379 orang melalui online," pungkasnya.

Halaman
123
Penulis: Luhur Pambudi
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved