LW, Mantan Kabid Dispora Kabupaten Pasuruan Diputus Bersalah dan Dihukum 3 Tahun Penjara

Mantan Kepala Bidang (Kabid) Olahraga Dispora Kabupaten Pasuruan, Lilik Wijayanti (LW) akhirnya didakwa bersalah oleh Ketua Majelis Hakim, Pengadilan

(Surya/Galih Lintartika)
LW saat menjalani sidang putusan di PN Pasuruan 

TRIBUNJATIM.COM, PASURUAN - Kasus korupsi di Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kabupaten Pasuruan akhirnya memasuki babak akhir.

Mantan Kepala Bidang (Kabid) Olahraga Dispora Kabupaten Pasuruan, Lilik Wijayanti (LW) akhirnya didakwa bersalah oleh Ketua Majelis Hakim, Pengadilan Negeri ( PN ) Pasuruan.

LW diputus bersalah dan terbukti melanggar Pasal 3 UU No 31 tahun 1999 tentang pemberantasan Tipikor dan Pasal 55 KUHP dalam sidang putusan, Selasa (11/2/2020).

Ketua Majelis Hakim Hisbullah Idris menyebut LW terbukti menguntungkan diri sendiri atau orang lain atau suatu korporasi dengan menyalahgunakan kewenangan, kesempatan atau sarana yang ada.

Hakim menilai, LW terbukti memanfaatkan jabatannya sebagai Kabid dan Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) di beberapa kegiatan akhirnya membuat negara dirugikan.

"Terdakwa dinyatakan bersalah dan menjalani hukuman badan selama 3 tahun, dan denda Rp 100 juta atau pidana selama 3 bulan. Terdakwa juga harus mengganti uang kerugian negara Rp 69 juta atau pidana 3 tahun," kata Ketua Majelis Hakim Hisbullah Idris.

Kronologi Diskotek Pentagon Surabaya Dirusak Ratusan Orang Tak Dikenal, Massa Emosi dan Teriak

Buntut Kasus Mantan Kabid Dispora Pasuruan, Bupati Irsyad Ingatkan OPD Hati-hati Kelola Anggaran

Pria Blitar Elak Interogasi Saat Polisi Gerebek Rumah, Tak Berkutik Ketemu Tas di Kandang Kambing

LW terbukti melakukan pemotongan 10 persen dan potongan Rp 2 juta untuk setiap biaya pembuatan dokumen atau proposal penawaran di setiap kegiatan di Dispora saat itu.

Mendengar putusan hakim, LW spontan terlihat lemas. Saat ditanya Hakim soal menerima atau banding dengan putusan ini, LW pun tidak memberikan jawaban.

Ia berdiri dan berjalan menuju ke arah kuasa hukumnya, Elisa. Jalannya pun sudah sempoyongan. Ia hanya tertunduk lesu. Sesampainya di meja, LW hanya mendengarkan arahan kuasa hukumnya.

Setelah berdiskusi dengan waktu yang tidak lama, akhirnya kuasa hukum terdawa memutuskan untuk memikir lebih dulu langkah ke depannya paska putusan dibacakan.

Halaman
123
Penulis: Galih Lintartika
Editor: Yoni Iskandar
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved