PSBB Malang Raya

Imbas Covid-19, Pelaku Usaha di Kota Malang Akui Hanya Bisa Bertahan sampai Juni 2020

Pandemi Covid-19 yang tak kunjung usai membuat pelaku usaha di Malang mengalami penurunan pendapatan. Bahkan disebut hanya bisa bertahan sampai Juni.

TRIBUNJATIM.COM/RIFKI EDGAR
Ketua Asosiasi Persatuan Pusat Belanja Indonesia (APPBI), Suwanto, Selasa (12/5/2020). 

Laporan Wartawan TribunJatim.com, Rifki Edgar

TRIBUNJATIM.COM, MALANG - Pandemi virus Corona atau Covid-19 di Indonesia yang tak kunjung usai membuat para pelaku usaha kini mengalami penurunan pendapatan.

Dampak tersebut mereka rasakan, karena sepinya pengunjung akibat dari Covid-19.

Bahkan, sejumlah hotel di Kota Malang telah tutup sejak bulan lalu.

Sedangkan untuk warung makan sebagian ada yang memilih tutup dan sebagian lagi ada yang buka.

Sejumlah tempat perbelanjaan seperti mall juga tetap beroperasi meski sepi pengunjung.

Hal ini menjadi persoalan yang dilematis, di mana para pelaku usaha ini harus tetap menggaji para karyawan.

Mereka juga tidak tega ketika harus merumahkan karyawan ataupun melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK).

Untuk itu, mereka meminta kelonggaran dan solusi terbaik kepada Pemerintah Kota Malang dalam mengatasi permasalahan ini.

Satu ODGJ di RSJ Menur Surabaya Berstatus PDP Covid-19 Jalani Tes Swab, Rujukan dari Lawang Malang

Bus Harapan Jaya Mulai Operasikan Sepasang Bus Trayek Jakarta, Hanya 2 Penumpang yang Diangkut

Apalagi, dalam waktu dekat ini, pembatasan sosial berskala besar atau PSBB Malang Raya akan segera diterapkan.

Halaman
123
Penulis: Rifki Edgar
Editor: Dwi Prastika
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved