Breaking News:

Peredaran Narkoba Jaringan Malaysia-Aceh Digagalkan Polisi, Sita Ratusan Kilo Sabu di Kemasan Teh

Polisi nampak tak main-main terhadap peredaran barang haram narkotika yang masuk di wilayah Indonesia.

Penulis: Firman Rachmanudin | Editor: Sudarma Adi
ISTIMEWA/TRIBUNJATIM.COM
Dari kiri ke kanan Dirtipidnarkoba Bareskrim Polri BJP Krisno Siregar, Kadivhumas Polri IJP Raden Prabowo Argo Yuwono, Kabareskrim Komjen Drs.Listiyo Sigit Prabowo saat menggelar press rilis di Mabes Polri 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Polisi nampak tak main-main terhadap peredaran barang haram narkotika yang masuk di wilayah Indonesia.

Kali ini Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri menggagalkan peredaran narkoba jaringan Malaysia - Aceh - Pekanbaru - Jakarta.

Dittipid Narkoba bekerja sama dengan bea cukai dan Brimob Polri untuk melakukan operasi bersandi Ops Halilintar 2020 yang menjangkau wilayah operasi di perairan Aceh dan perairan Selat Sunda Pantai Selatan Pulau Jawa.

Peringati Hari Anti Narkotika Internasional, BNN Batu Gelar Doa Bersama secara Virtual

Peringati Hari Anti Narkotika Internasional, BNN Kota Surabaya Gelar Donor Darah

Choirun Nasirin, Kiper Kontroversial Terkena Kasus Narkotika, Sepakan Kungfu Hingga Kerasukan

Dalam pengungkapan itu, awalnya polisi meringkus ES (48) perempuan yang bertugas sebagai penerima barang di sebuah gudang bengkel las di Bekasi, Rabu (27/5/2020) dengan barang bumti 35 kilogram sabu.

"Dari sana kami melakukan profiling dan pengembangan untuk mengungkap bandar diatasnya dengan barang bukti yang lebij besar," beber Kabareskrim Komjen Pol Listiyo Sigit Prabowo, Kamis (25/6/2020).

Berdasarkan itu,polisi kemudian melakukan penangkapan terhadap SD (42) dengan barang bukti Sabu seberat 5 Kg, 3.000 butir Ecstasy dan 300 butir H-5/Erimin5 di Pekanbaru, RIau, Selasa (16/6/2020).

"Dari hasil pendalaman, kami mendapatkan informasi bahwa tersangka tersebut berhubungan dengan Mr. X (bandar besar) yang berdomisili di Malaysia. Kemudian, Mr X itu melakukan komunikasi dengan A yang berada di dalam lapas," tambahnya.

Tak berhenti disana, polisi kemudian mengembangkan informasi bahwa akan ada kegiatan tarnsaksi ship to ship di perairan Malaysia. Dari sana barang haram itu di bawa masuk ke perairan indonesia yang berada di dekat Aceh dan pada hari Minggu tanggal 21 Juni 2020 pukul 23.00 WIB.

"Tim operasi dengan sandi Halilintar berhasil mengamankan 3 pelaku yaitu US (46), SY (26) dan IR (24). Dari hasil pemeriksaan anggota mendapatkan barang bukti sebanyak 119 Kg Sabu," lanjut perwira tiga bintang itu.

Dari penangkapan tersebut Dittipid Narkoba bersama Bea Cukai berhasil meenangkap 5 orang tersangka dengan rincian barang bukti :

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved