Breaking News:

Dongkol Diancam Putus Janda, Pemuda Malah Rudapaksa Anak Kekasih, Korban Mengeluh Sakit Mau Pipis

Pemuda kesal diancam putus janda, malah balas perkosa anak kekasihnya tersebut yang masih gadis, korban mengeluh sakit mau pipis.

Penulis: Alga | Editor: Sudarma Adi
via TribunnewsMaker.com
Ilustrasi pemuda perkosa anak janda 

Penulis: Alga Wibisono | Editor: Sudarma Adi

TRIBUNJATIM.COM - Miris, sudah menjalin kasih dengan seorang janda, pemuda malah merudapaksa anak kekasihnya.

Padahal anak sang janda tersebut masih di bawah umur yakni masih berusia 12 tahun.

Ironisnya, sebanyak 2 kali pemuda tersebut menyetubuhi anak gadis si janda.

"Dilakukan di ruang tamu," kata polisi ungkap pemerkosaan anak si janda.

Ilustrasi anak diperkosa ayah sendiri di Bondowoso
Ilustrasi anak janda diperkosa pemuda (Tribunnews.com)

Diberitakan, seorang gadis berinsial GR (12) di Lumajang, Jawa Timur, menjadi korban rudapaksa.

Mirisnya, pelaku adalah kekasih ibunya sendiri yang bernama Candra Pribaya (25).

Candra tega memperkosa anak kekasihnya lantaran cinta diancam kandas oleh ibu GR

Bahkan ironisnya, sebanyak 2 kali Candra melakoni perbuatan bejat tersebut di rumah nenek GR.

Baca juga: Ibu Nekat Setubuhi Anak Kandung Sendiri, Direkam dan Kirim Video ke Suami, Ngaku Haus Belaian

Kasat Reskrim Polres Lumajang, AKP Masykur menceritakan, sebenarnya kasus pemerkosaan terjadi 14 November 2020 lalu.

Kala itu, ibu GR yang tinggal di Pasuruan, Jawa TImur, berniat menjenguk anaknya di Lumajang dengan mengajak Candra.

Candra pun diajak menginap di rumah nenek GR.

"Tapi waktu sampai di lokasi antara tersangka dan ibu korban mendadak cekcok."

"Setelah beberapa menit adu mulut, ibu korban mengancam putus," kata Masykur, Kamis (28/1/2021).

Baca juga: Anak Menjerit Pergoki Ibu Selingkuh Sama Teman Ayah, Diguyur Warga Air Sungai, Hanya Ngobrol

Tak disangka dari ancaman tersebut membuat Candra menjadi kehilangan akal sehat. 

Usai terjadi selisih paham, malam itu juga Candra langsung tidur di ruang tamu.

Sedangkan ibu GR tidur di kamar.

Pada sekitar pukul 00.00 WIB, ibu GR mendadak bangun dan kemudian menuju dapur. 

Mendengar suara itu, Candra juga ikut terbangun.

Baca juga: Malam Kelabu Pengantin Baru, Mempelai Wanita Dicicipi Pengiring Pria, Ngaku: Kirain Istri Sendiri

Ketika Candra membuka mata ternyata melihat GR yang sedang tertidur pulas di ruang tamu.

Candra pun langsung meraba-raba tubuh GR.

"Jadi perbuatan keji itu benar-benar dilakukan di ruang tamu," ujarnya.

Di malam berikutnya, Minggu (15/11/2020), Candra kembali melakukan perbuatan bejat tersebut.

Candra kembali menggauli GR di ruang tamu.

"Setelah puas melampiaskan birahinya, korban ini diancam sama tersangka untuk tidak menceritakan kejadian itu ke siapa-siapa."

"Baik itu ke ibu maupun neneknya," terangnya.

Baca juga: Malam-malam Hendak Mandi, Istri Dibacok Suami, Parang Sengaja Diselipkan, Berawal Tolak Berhubungan

Tapi selang hampir 2 bulan, akhirnya kebusukan Candra terungkap. 

Saat itu, GR mengeluh sakit saat akan buang air kecil.

Dari sanalah, kecurigaan ibu GR muncul.

Dia kemudian memaksa anaknya untuk menceritakan apa yang dialami. 

Setelah mendengar pengakuan itu, ibu GR pun naik pitam dan langsung melaporkan kejadian tersebut ke polisi.

GR pun akhirnya berhasil ditangkap di rumahnya di Kecamatan Purworejo, Pasuruan, pada Rabu (27/1/2021).

Atas perbuatannya, Candra disangkakan melanggar Pasal 81 ayat 2 Undang Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah pengganti Undang Undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.

Candra terancam hukuman 5 tahun hingga 15 tahun penjara.

Baca juga: Pria Dulu Buruk Rupa dan Sering Dihina, Jadi Transgender Hidup Berubah Drastis, Dinikahi Berondong

Sementara itu, di Lampung, anak berusia 10 tahun di Kecamatan Gedung Meneng, Tulangbawang, juga menjadi korban pencabulan yang dilakukan ayah tirinya.

Pelaku Sd (34) melakukan pencabulan terhadap korban A (10) lebih dari 1 kali.

Sd ditangkap pihak kepolisian setelah aksinya dilaporkan oleh sang istri yang tak lain ibu kandung korban.

Kapolsek Dente Teladas, AKP Rohmadi mengatakan, pelaku ditangkap Senin (4/1/2021), pukul 01.00 WIB, tanpa perlawanan.

"Dia (pelaku) ditangkap saat sedang berada di rumahnya di Gedung Meneng," ungkap Rohmadi.

Baca juga: Warung Sambal Belut Orangtua Selvi Ananda Besan Jokowi, Sederhana Meski Menantu Punya Harta Rp21 M

Aksi bejat Sd disebutkan terungkap ketika korban mengeluh sakit perut kepada ibunya.

Ibu korban lalu bertanya kepada korban perihal sakit yang diderita anaknya.

Kepada sang ibu, A kemudian mengaku bahwa ia telah dicabuli oleh ayah tirinya.

Mendapat pengakuan dari anaknya, ibu korban langsung naik pitam dan melaporkan suaminya ke pihak berwajib.

Pencabulan dilakukan pelaku terhadap korban berawal ketika korban diminta mandi sore.

Korban yang tak menurut kemudian dimarahi pelaku dan segera ke kamar mandi untuk mandi sore.

Setelah mandi sore, korban masuk ke kamar untuk berganti baju.

Saat hendak ganti baju itulah, pelaku melakukan pemerkosaan terhadap korban.

Pelaku dalam melancarkan aksinya selalu mengancam sambil menunjuk-nunjuk ke arah korban menggunakan jarinya.

Baca juga: 5 Momen Menarik di Laga Tottenham vs Liverpool, Mulai Dua Gol Dianulir Hingga Harry Kane Cedera

Dari hasil pemeriksaan sementara, korban telah dicabuli oleh pelaku sebanyak 5 kali.

"Hasil pemeriksaan oleh petugas kami, terungkap, aksi bejat ayah tirinya tersebut sudah terjadi sebanyak 5 kali."

"Ibu korban langsung melaporkan kejadian itu ke Mapolsek Dente Teladas pada Minggu (3/1/2021) siang," papar AKP Rohmadi, Selasa (5/1/2021).

Atas perbuatannya, pelaku terancam pidana penjara paling singkat 6,6 tahun dan paling lama 20 tahun.

"Selain itu juga denda paling banyak Rp6,6 miliar," tegas AKP Rohmadi, Selasa (5/1/2021).

Lihat video selengkapnya:

Baca juga: Syuting Ikatan Cinta Picu Kerumunan, Terancam Distop? Arya Saloka Tegas Beri Pesan: dari Rumah Aja

Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved