Breaking News:

Berita Gresik

Cerita Wanita di Gresik Saat Rumah Dirampok, Tangan Diikat dan Rambut Dijambak, Suami Tergolek Lemas

Perampok beraksi di wilayah Gresik Kota, pelaku beraksi seorang diri membawa senjata tajam berupa sebilah celurit

TribunJatim.com/ Willy Abraham
Okni menceritakan kronologi perampokan di rumahnya yang ada di Gresik 

Reporter: Willy Abraham | Editor: Januar AS

TRIBUNJATIM.COM, GRESIKPerampok beraksi di wilayah Gresik Kota, pelaku beraksi seorang diri membawa senjata tajam berupa sebilah celurit. Modusnya, pelaku mematikan aliran listrik melalui MCB (Mini Circuit Breaker) di teras rumah, sebelum masuk ke dalam rumah menguras harta korban.

Diketahui, korbannya sepasang suami istri yang tinggal di Perumahan Bhakti Pertiwi (BP) Kulon, Kecamatan Gresik bernama Ari (41) dan Okni (38). Wanita berkerudung hijau saat ditemui awak media dikediamannya terlihat berusaha tenang, beberapa hari lalu, harta senilai jutaan rupiah raib digondol satu orang perampok. Okni menceritakan kronologi perampokan yang menimpa keluarganya itu.

Baca juga: Siasat Licik Pria di Lumajang Nodai Anak Tirinya, Istri Syok Lihat Korban Tak Kenalan Sehelai Kain

“Sabtu (3/4/2021) dinihari sekitar pukul 01.00 listrik rumah saya mati, saya kira jeglek karena pakai AC jadi tidak kuat. Saya dan suami ke teras menyalakan listrik naik meja. Setelah listrik nyala, saya tutup pintu samping masuk mematikan lampu di ruang tengah. Tiba-tiba listrik rumah mati lagi, ternyata ada maling di teras rumah,” kata dia, Senin (5/4/2021).

Okni mengaku bersama suaminya yang baru saja sembuh dari penyakit stroke kembali menengok MCB karena listrik kembali mati. Saat membuka sedikit pintu lorong samping, langsung didobrak oleh seorang perampok. Suaminya yang bekerja di lingkungan ASN Pemkab Gresik langsung jatuh tersungkur dan diikat menggunakan tali rafia di kedua tangannya. Kemudian Okni melihat perampok yang menutupi wajahnya dengan topeng, sarung tangan dan kaus kaki membawa sebilah celurit. 

“Saya dan suami diancam dibunuh saat itu,” ucapnya.

Kedua tangan Okni juga diikat tali rafia, rambutnya ditarik oleh pelaku sambil membawa sebilah celurit. Dia dipaksa untuk menunjukkan barang-barang berharganya yang disimpan di dalam rumah. Pertama, menemukan sebuah handphone di atas kursi, kemudian uang di dompet sebesar Rp 800 ribu. Tidak sampai di situ, Okni kembali dipaksa menunjukkan harta lainnya di dalam kamar. Dua buah handphone di atas kasur beserta power bank atau pengisi daya ikut diambil. Dia meminta password atau kata sandi membuka handphone berupa enam digit dan dossbook.

Sambil menarik rambut korban, perampok ini memaksa membuka lemari di dalam kamar. Disitu, pelaku membawa uang korban sebesar Rp 7 juta dan perhiasan berupa cincin, kalung dengan total seberat 33 gram. 

“Dia juga minta kunci sepeda motor honda Beat sama STNK,” kata dia.

Korban mengaku kurang lebih 20 menit, perampok menarik rambutnya sambil membawa celurit untuk mengacak-acak isi rumahnya. Sedangkan sang suami yang baru sembuh dari sakit stroke, hanya bisa tergolek lemas di lantai lorong rumah di sebelah samping dengan kondisi tangan terikat.

Halaman
12
Penulis: Willy Abraham
Editor: Januar Adi Sagita
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved