Breaking News:

Berita Kota Batu

Balita di Kota Batu Dianiaya Calon Ayah Tiri, Ada Luka Diduga Akibat Api Rokok dan Air Panas

Kekerasan terhadap anak kembali terjadi di Kota Batu. Peristiwa terbaru ini menjadi peristiwa yang kesekian kalinya di Kota Batu.

Penulis: Benni Indo | Editor: Ndaru Wijayanto
SHUTTERSTOCK
ILUSTRASI kekerasan anak 

Laporan Wartawan Tribun Jatim Network, Benni Indo

TRIBUNJATIM.COM, BATU – Kekerasan terhadap anak kembali terjadi di Kota Batu. Peristiwa terbaru ini menjadi peristiwa yang kesekian kalinya di Kota Batu.

Meskipun sejumlah penghargaan sebagai kota layak anak diterima, namun nyatanya sejumlah kekerasan terhadap anak terus terjadi di Kota Batu.

Kasus terbaru menimpa seorang bayi berusia di bawah lima tahun atau balita menjadi korban kekerasan oleh lelaki yang akan menjadi ayah tirinya. Peristiwa tersebut dilaporkan ke Polres Batu pada Sabtu (26/10/2021).

Pelaku yang masih berusia 25 tahun sudah diamankan polisi. Sedangkan korban tengah mendapatkan perawatan intensif di RS Bhayangkara Tingkat IV Polda Jawa Timur, Kota Batu. Ibu korban mendampingi selama perawatan di RS.

Wali Kota Batu, Dewanti Rumpoko datang menjenguk korban dan ibunya di RS Bhayangkara Tingkat IV Polda Jawa Timur, Selasa (26/10/2021). Dewanti menjelaskan, kondisi anak dan ibunya sudah mulai membaik.

Baca juga: Wisatawan Mulai Ramai Datangi Kota Batu, Bangkitkan Semangat Pelaku UMKM

“Saat kami jenguk, ibunya banyak diam. Justru kami yang banyak bertanya. Kondisinya sudah mulai membaik,” katanya seusai menjenguk korban, Selasa (26/10/2021).

Pemkot Batu berencana untuk mendampingi ibu korban agar ketika kembali ke masyarakat bisa mandiri. Lalu bisa menjaga anaknya dengan baik. Dewanti memang menaruh perhatian terhadap kondisi ibu dan anak pasca menjalani perawatan.

Baca juga: Cerita Warga Pagak Malang Memilih Mengais Rupiah dari Tumpukan Sampah Ketimbang Menganggur

Menurut Dewanti, akan tidak mudah bagi ibu dan anaknya ketika kembali ke tengah-tengah masyarakat.

“Oleh sebab itu, perlu ada pendampingan yang intensif,” ujar perempuan yang juga dosen psikologi tersebut.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved