Breaking News:

Berita Gresik

Ngaku Pengusaha di Media Sosial dan Lakukan Penipuan, Pria asal Tuban Dicokok Polisi Gresik

Berpura-pura sebagai pengusaha di media sosial untuk melakukan aksi penipuan menjadi pekerjaan Mohamad Hafid. Bermodalkan kuota dan janji manis

Penulis: Willy Abraham | Editor: Januar
Ilustrasi kasus penipuan di Gresik 

Laporan wartawan Tribun Jatim Network, Willy Abraham

TRIBUNJATIM.COM, GRESIK - Berpura-pura sebagai pengusaha di media sosial untuk melakukan aksi penipuan menjadi pekerjaan Mohamad Hafid. Bermodalkan kuota dan janji manis, pemuda pengangguran menipu warga di Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik

Tidak tanggung-tanggung, tampilannya yang meyakinkan bak seorang pengusaha sukses membuat sejumlah korban tertipu. Bahkan, mobil milik korban bisa dibawanya kabur tanpa perlawanan. Hanya dengan janji manis saat bertemu, walau hanya berkenalan di media sosial

Aksi pria 32 tahun asal Kecamatan Bangilan, Kabupaten Tuban itu terhenti ditangan unit Reskrim Polsek Manyar

Kanit Reskrim Polsek Manyar Ipda Joko Suprianto menuturkan tersangka mengincar korban melalui media sosial. Berkenalan menggunakan akun di media sosial

Bahkan, kemahirannya bersilat lidah mampu memikat korban datang jauh-jauh ke Gresik  dari Tangerang. Korban bernama Agus Slamet Riyadi, dia datang ke Gresik mengendarai mobil honda Jazz B 1927 JVC. 

Gara-gara dijanjikan oleh tersangka, proyek fantastis senilai Rp 10 miliar. 

"Ngakunya sebagai kontraktor, korban datang ke Gresik," kata Joko. 

Tersangka meyakinkan korban dengan menunjukkan kediamannya. Mengundang korban ke sebuah rumah yang diakui sebagai miliknya, berada di kawasan jalan Mutiara Perumahan Pondok Permata Suci (PPS) pada 24 November lalu. 

"Padahal rumah itu sedang dijual, tersangka mengajak korban ke rumah tersebut, yang diketahui milik orang lain," kata dia. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved