Berita Pasuruan

Manajemen Kolaborasi Jadi Kunci Pengelolaan Terpadu DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan

Terungkap manajemen kolaborasi menjadi kunci pengelolaan terpadu Daerah Aliran Sungai / DAS Rejoso di Kabupaten Pasuruan.

Editor: Ndaru Wijayanto
istimewa
Pengelolaan Terpadu DAS Rejoso melalui Pertanian Berkelanjutan dan Emisi Rendah Karbon, serta Investasi Bersama Sumber Daya Air di Kabupaten Pasuruan. 

TRIBUNJATIM.COM, PASURUAN - Berbagai persoalan daerah aliran sungai (DAS) seperti eksploitasi berlebihan, alih guna lahan, hilangnya vegetasi yang mengakibatkan terjadinya banjir, erosi tanah, longsor. Bahkan, kekeringan ternyata berakar dari belum tepatnya strategi pengelolaan DAS.

Kondisi tersebut diperburuk dengan adanya tumpang tindih kewenangan pengelolaan bahkan ketidakpedulian berbagai pihak terhadap upaya-upaya konservasi dan rehabilitasi. Diperlukan manajemen kolaborasi untuk memastikan pengelolaan DAS dapat dilakukan secara terpadu dan berkelanjutan.

Kebutuhan manajemen kolaborasi itu mengemuka dalam lokakarya nasional 23 Agustus 2022 di Global Forestry Hall, CIFOR-ICRAF – Bogor, bertema “Pengelolaan Terpadu DAS Rejoso melalui Pertanian Berkelanjutan dan Emisi Rendah Karbon, serta Investasi Bersama Sumber Daya Air”.

Untuk mengkomunikasikan berbagai capaian dari program yang sudah dilakukan Rejoso Kita di wilayah hulu, tengah, dan hilir DAS Rejoso Pasuruan dilakukan skema pembayaran jasa lingkungan hidup, pengenalan teknologi budi daya padi ramah lingkungan, percontohan konstruksi sumur bor yang aman dan benar, serta penguatan kelembagaan Forum Koordinasi Pengelolaan DAS Kabupaten Pasuruan atau FDP.

Managing Director CIFOR-ICRAF Robert Nasi menuturkan, membangun kolaborasi dalam pengelolaan permasalahan lingkungan memang tidak mudah.

“Inovasi pengelolaan terpadu DAS seperti dalam skema pembayaran jasa lingkungan hidup merupakan hal yang sangat kompleks. Ada banyak faktor yang perlu mendapat perhatian. Faktor ketersediaan dana memang penting, tetapi ada yang lebih penting yaitu trust atau saling percaya di antara semua pemangku kepentingan yang terlibat,” katanya.

Robert Nasi melanjutkan, apa yang sudah dilakukan di DAS Rejoso, yaitu membangun hubungan baik antar berbagai pihak yang terlibat, akan dapat menghasilkan dampak jangka panjang bagi kelestarian DAS yang ditandai dengan adanya kerjasama dan komitmen dukungan jangka panjang dari berbagai pihak.

Direktur CIFOR-ICRAF Indonesia, Sonya Dewi, menyampaikan apresiasi kepada semua pihak yang terlibat dalam pelaksanaan program Rejoso Kita. Makanya upaya membangun hubungan antara pemerintah, masyarakat, dan pihak swasta dalam pengelolaan DAS sudah berhasil dibangun di Kabupaten Pasuruan.

“Upaya konservasi yang dilakukan para petani peserta program terbukti dapat meningkatkan infiltrasi air hujan di wilayah hulu dan tengah DAS Rejoso. Program budi daya padi ramah lingkungan dan pembangunan sumur bor dengan konstruksi yang baik juga berpengaruh untuk meningkatkan efisiensi penggunaan air,” jelasnya.

Ia pun yakin keberadaan dan kiprah FDP akan memberi dampak terhadap keberlanjutan program-program yang sudah dilakukan secara terpadu, terukur, dan inlusif. Sehingga bisa diperoleh hal baik dalam penataan DAS.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved