Berita Blitar

Enam Hari Diasuh Tetangga, Balita di Blitar Mulutnya Robek, Sang Nenek Curiga: Kena Benda Tumpul

Balita perempuan berusia tiga tahun di Kabupaten Blitar ini diduga jadi korban kekerasan.

Penulis: Imam Taufiq | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Imam Taufiq
Nenek korban dengan menggendong cucunya yang diduga jadi korban kekerasan, saat mengadu ke Polres Blitar, beberapa waktu lalu 

Laporan wartawan Tribun Jatim Network, Imam Taufiq

TRIBUNJATIM.COM, BLITAR- Balita perempuan berusia tiga tahun di Kabupaten Blitar ini diduga jadi korban kekerasan atau penganiayaan.

Mulutnya robek dan ada bekas darah, yang sudah mengering saat diketahui oleh neneknya dan warga lainnya.

Belum diketahui siapa pelakunya, namun saat diketahui terluka itu, korban sudah tak tingggal bersama orangtuanya lagi.

Ia sudah enam hari diasuh oleh sepasang suami istri, yang tak lain tetangganya sendiri.

Sebab, ibunya baru saja berangkat ke tempat penampungan atau semacam Balai Latihan Kerja (BLK), untuk persiapan bekerja ke luar negeri.

Baca juga: Kasus Dugaan Penganiayaan Seorang Wanita di Sampang, Polisi Lakukan Penyidikan

Sedang, bapaknya, entah pergi ke mana namun tak ada kabar untuk mengasuhnya.

Dikabarkannya, kedua orangtuangnya sudah berpisah namun entah sudah cerai atau baru pisah ranjang, juga belum jelas.

Balita malang itu adalah Rza, warga Desa Pasirharjo, Kecamatan Talun. Di usianya yang belum tahu apa-apa itu, ia harus menghadapi kenyataan paitnya hidup.

Entah siapa yang tega berbuat kasar pada bayi yang tak berdosa itu, di saat hidup dengan jauh sama orangtuanya, ia harus menanggung penderitaan seperti itu. Penderitaan balita yang malang itu akhirnya menggugah emosi neneknya untuk melapor ke PPA Polres Blitar.

Halaman
123
Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved