Berita Lamongan

Jelang Tahun Baru, Polres Lamongan Minta Bengkel dan Toko Onderdil Tak Jual Knalpot Brong

Setiap pergantian malam tahun baru, kerap diwarnai aksi konvoi sepeda motor oleh para pemuda dengan memakai knalpot brong.

Penulis: Hanif Manshuri | Editor: Januar
TribunJatim.com/ Hanif Manshuri
Anggota Polres Lamongan saat mendatangi pemilik bengkel untuk tidak menjual maupun bongkar pasang knalpot brong, Selasa (6/12/2022) 

Laporan wartawan Tribun Jatim Network, Hanif Manshuri

TRIBUNJATIM.COM, LAMONGAN - Setiap pergantian malam tahun baru, kerap diwarnai aksi konvoi sepeda motor oleh para pemuda dengan memakai knalpot brong.

Kebiasaan itu mulai diantisipasi oleh Polres Lamongan sejak awal bulan Desember dengan menyisir bengkel motor atau toko penjual spare part sepeda motor.

Personil Polres dan Polsek jajaran diterjunkan untuk memberikan imbauan kepada para pemilik bengkel dan pemilik toko penjual onderdil motor agar tidak menyediakan atau menjual knalpot brong atau knalpot telo.

"Mulai sekarang, baik personil Polres maupun semua Polsek jajaran agar mendatangi dan mengimbau para pemilik bengkel atau toko penjual onderdil motor untuk tidak menjual knalpot brong," kata Kapolres Lamongan, AKBP Yakhob Silvana Delareskha kepada Tribunjatim Network, Selasa (6/12/2022).

Pemilik bengkel atau bahkan tukang las harus berani menolak keinginan konsumen yang bermaksud membeli atau memesan knalpot brong.

Sementara tukang las juga wajib menolak siapapun yang datang untuk memodifikasi knalpot dengan beragam suara yang dihasilkan.

"Bhabinkamtibmas lebih rajin sambang bengkel, tukang las dan toko penyedia spare part," kata Yakhob.

Pihaknya tidak ingin malam pergantian tahun baru Lamongan diisi dengan aktifitas yang meresahkan, termasuk balap liar dan raungan suara knalpot.

Satbinmas Polres Lamongan Polda Jatim diminta lebih sering melaksanakan patroli sembari memberikan imbauan dan edukasi kepada para pemilik bengkel motor di wilayah Kabupaten Lamongan.

Himbauan tersebut agar para pemilik bengkel tidak menjual knalpot brong dan tidak melayani pemasangan knalpot brong. " Harus berani menolak, " katanya.

Yakhob yang didampingi Kasat Binmas, AKP Turkhan Badri menjelaskan bahwa patroli dan imbauan lebih dimaksimalkan.

“Jangan ada yang menjual knalpot brong. Termasuk pemilik bengkel dan tukang las juga tidak melayani modifikasi knalpot," tandasnya.

Para pengusaha atau pemilik bengkel motor seyogyanya turut serta dan berperan aktif membantu menjaga keamanan dan ketertiban.

"Knalpot brong, konvoi dan balap liar mengganggu ketertiban dan ketentraman masyarakat," ungkap Yakhob.

Pemakaian knalpot brong atau tidak standar dapat dipidana sesuai Pasal 285 ayat 1 UU LLAJ dengan pidana kurungan selama 1 bulan atau denda paling banyak Rp 250 ribu.

"Rayakan pergantian malam tahun baru dan tahun baru dengan cara-cara yang santun," pungkasnya.

Baca juga: Motor Terjaring Razia, Remaja di Banyuwangi Diminta Rusak Knalpot Brong Miliknya Sendiri


Informasi lengkap dan menarik lainnya di Googlenews TribunJatim.com

Sumber: Tribun Jatim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved