Kampus di Surabaya

Dikukuhkan Jadi Guru Besar, Spesialis Kulit Kelamin RSUD Dr Soetomo Tekankan Penanganan Kusta

Unair kembali mengukuhkan Guru besar di lingkungan kampusnya, bahkan kali ini pengukuhan guru besar merupakan dosen dengan NIDK RSUD Dr Soetomo

Dikukuhkan Jadi Guru Besar, Spesialis Kulit Kelamin RSUD Dr Soetomo Tekankan Penanganan Kusta
SURYA/SULVI SOFIANA
Prof Dr Cita Rosita Sigit Prakoeswa, dr SpKK(K) saat menyampaikan paparan dalam Pengukuhan Guru Besar di Universitas Airlangga 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Universitas Airlangga kembali mengukuhkan Guru besar di lingkungan kampusnya, bahkan kali ini pengukuhan guru besar merupakan dosen dengan NIDK RSUD Dr Soetomo.

Prof Dr Cita Rosita Sigit Prakoeswa dr SpKK(K) FINSDV merupakan salah satu guru besar yang dikukuhkan.

Prof Cita selama ini dikenal dengan risetnya terkait penanganan Kusta yang dinilai kurang diperhatikan saat ini.

Hal ini kembali ia sampaikan dalam orasi pengukuhan guru besarnya.

(Emas Bakal Tetap Jadi Komoditas Investasi Yang Gurih Pada 2019, Baik Investasi Berjangka dan Riil)

(Blusukan ke Warung-warung, Kapolres Gresik Temukan Puluhan Miras dalam Mobil)

Guru besar ke-111 Fakultas Kedokteran Unair ini mengungkapkan, Kusta merupakan penyakit sepanjang sejarah peradaban manusia, namun sampai saat ini transmisi penyakit tersebut belum bisa dihentikan.

Terbukti dari masih stabilnya kasus baru, kasus kusta anak, dan kasus kecacatan.

"Penyakit ini bukan hanya masalah fisik namun juga masalah sosial dan ekonomi dengan adanya lingkaran setan kecacatan stigma diskriminasi, kemiskinan penderitaan dan perburukan kecacatan. bisa dikatakan kusta melawan kesejahteraan manusia,"ungkapnya pada SURYA.co.id, Minggu (27/1/2019).

Menurutnya, selama ini banyak riset telah dilakukan dan kemajuan pesat pada bidang imunologi dan mikrobiologi.

Namun secara garis besar, rantai transmisi kusta hingga kini belum terputus sepenuhnya. hal ini jelas jadi tantangan para ilmuwan.

"Kusta pada anak terjadi karena disregulasi sistem kekebalan yang berkelanjutan. Berbagai faktor yang berpengaruh pada kegagalan regulasi kekebalan atau disregulasi kekebalan seperti infeksi, stress, trauma, merokok , imunisasi, nutrisi dan lainnya,"urainya.

(Enam Makanan ini Wajib Ada Saat Sambut Tahun Baru Imlek, Ada Filosofi di Tiap Menunya)

(Vanessa Angel Pernah Kabur dari Rumah Gara-gara Cowok yang Dikenal di Facebook, Malah Berakhir Apes)

Halaman
123
Penulis: Sulvi Sofiana
Editor: Anugrah Fitra Nurani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved