Rumah Politik Jatim

Bambang Haryo Anggota DPR RI : Saya Nangis Lihat Rakyat Menderita dan Tidak Sejahtera

Anggota DPR RI dari Partai Gerindra asal Surabaya ini mengaku, dirinya tidak bisa dikendalikan sipa pun, kecuali itu yang melakukan adalah rakyat.

Bambang Haryo Anggota DPR RI :  Saya Nangis Lihat Rakyat Menderita dan Tidak Sejahtera
(Surya/Fatkhul Alamy)
Bambang Haryo , Anggota DPR RI dari Partai Gerindra asal Surabaya saat berkunjung ke kantor Harian Surya, Kamis (31/1/2019) 

Saya teringat masa anak-anak dan itu sampai sekarang. Saya dulu merasakan, punya mainan kesayangan guling dan dot botol. Mainan itu saya bawa saat ayah mengajak naik pesawat Hercules dari Kalimantan ke Surabaya.

Ternyata mainan itu tertinggal di pesawat dan tak bisa diambil. Saya mau lari ke pesawat mengambilnya, tapi takut dan akhirnya tak bisa diambil. Saat itu saya menangis geru-geru (nangis sejadinya).

Sebagai anggota DPR RI, langkah apa yang dilakukan meliat tarif penerbangan tinggi dan bagasi berbayar?

Ini bukti, seharunya harga barang tak boleh lebih mahal dibanding harga nyawa manusia. Pemerintah tak peduli lagi keselamatan nyawa publik. Diberlakukannya tarif bagasi berbayar seharusnya dibuat kajian dulu. Tak boleh langsung dilakukan.Dampanya sangat besar dan multi kompleks, terutama bagi perekominian. Orang berwisata, misalnya.

Sekarang tak mau bawa oleh-oleh banyak. Ekonomi secara total jadi hancur. Saya sudah minta ke pemerintah supaya dikaji dan tak diberlakukan. Kalau tiga hari kedepan ini tak dilaksanakan, saya akan ekspos lagi.

Anda kan wakil rakyat, bagimana jika melihat penderitaan masyarakat?

Sebagai wakil rakyat, saya harus bisa memberi manfaat. Saya tidak bisa melihat rakyat menderita dan tidak sejahtera, nangis saya. Saya tak pakai gaji dan dana reses. Kalau pakai haram, saya tak pakai satu rupiah pun. Yang bawa staf ahli dan semua dipakai untuk rakyat. Saya satu-satunya anggota DPR RI yang turun ke bawah (rakyat) ke 47 titik (lokasi), paling sedikit ke 35 titik.

Gaji dan dana saya sebagai anggota DPR RI tak pakai. Tapi, minusnya setiap bulan Rp 150 juta - Rp 200 juta perbulan. Ini bukan pencitraan.

Jika Partai Gerinda meminta Anda jadi gubernur atau Wali Kota Surabaya apakah Anda siap?

Sekarang masih wakil DPR, tapi ke depan jika diperintahkan partai, ya siap. Baik gubernur atau Wali Kota Surabaya, saya siap. Saya jadi anggota DPR RI dengan perolehan suara lebih 34 ribu suara di Surabaya dan Sidoarjo. Itu saya tidak pakai saksi dan uang.Saya tidak bisa dan tak mau money politik. Saya tak mau dilibatkan dan jangan pakai uang pinjam ke saya untuk money politik, saya tidak mau. Rakyat butuh ketulusan, bukan yang lain. Yang penting rakyat senang, saya
sengang, bisa jujur, apa adanya dan bisa dipercaya banyak orang.(Fatkhul Alami/TribunJatim.com).

Penulis: Fatkhul Alamy
Editor: Yoni Iskandar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved