Meriahnya Banyuwangi Ethno Carnival Top 10 Wonderful Event, Ada 120 Kostum Megah Era Blambangan

Pagelaran Banyuwangi Ethno Carnival "The Kingdom of Blambangan” berlangsung spektakuler. Seperti ini kemeriahannya.

Meriahnya Banyuwangi Ethno Carnival Top 10 Wonderful Event, Ada 120 Kostum Megah Era Blambangan
SURYA/HAORRAHMAN
Penampil Banyuwangi Ethno Carnival (BEC) menyusuri jalanan kota sepanjang 2,5 km. Jalanan yang dilewati parade kostum ini dijejali ribuan penonton yang ingin melihat keindahan kostum BEC. Tidak hanya turis asing, penonton juga datang dari seluruh penjuru Indonesia. 

TRIBUNJATIM.COM, BANYUWANGI - Pagelaran Banyuwangi Ethno Carnival "The Kingdom of Blambangan” berlangsung spektakuler.

Sebanyak 120 kostum megah yang terinspirasi kejayaan Kerajaan Blambangan, cikal bakal Kabupaten Banyuwangi tampil memukau penonton.

Ribuan orang pun memadati rute jalanan yang dilalui para talent BEC. Pagelaran BEC ini begitu meriah.

Tidak hanya sukses menjadi atraksi wisata yang menarik, BEC kali ini juga menambah wawasan tentang sejarah Banyuwangi di masa lampau.

Pagelaran Banyuwangi Ethno Carnival
Pagelaran Banyuwangi Ethno Carnival "The Kingdom of Blambangan”. (SURYA/HAORRAHMAN)

Menteri Pariwisata Arief Yahya Terpesona dengan Banyuwangi Ethno Carnival, Sebut Keren: Saya Bangga

Event ini dibuka dengan tarian Jejer Gandrung yang merupakan tarian khas daerah.

Acara semakin meriah saat para tamu undangan seperti Menteri Pariwisata RI Arief Yahya, Ketua DPD RI Akhmad Muqowam dan 10 kepala daerah sahabat, didaulat menari bersama para penari Gandrung.

Tak ketinggalan sejumlah turis asing yang sedang menyaksikan turut diajak menari.

"Its great. I love this dancing," ucap mereka. Mereka pun dengan riangnya mengikuti gerak penari Jejer Gandrung.

"Even BEC ini telah menjadi Top 10 Calendar of national event. Kian tahun penyelenggaraannya makin menarik," kata Menpar.

Banyuwangi Ethno Carnival
Banyuwangi Ethno Carnival "The Kingdom of Blambangan”. Sebanyak 120 kostum megah yang terinspirasi kejayaan Kerajaan Blambangan, cikal bakal Kabupaten Banyuwangi tampil memukau penonton. (SURYA/HAORRAHMAN)

Banyuwangi Jadi Pilot Project Penerbangan Non Terjadwal di Pariwisata, Buka Akses Wisata Potensial

Menurut Menpar, salah satu sebabnya karena event ini mengangkat budaya lokal, sehingga otentik, ada keunikan sendiri.

Halaman
123
Penulis: Haorrahman
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved