Penyebab Banjir dan Tanah Longsor di Jawa Timur karena Curah Hujan Ekstrem

Intensitas curah hujan yang tinggi sejak malam Tahun Baru mengakibatkan sejumlah daerah di Jawa Timur mengalami banjir dan tanah longsor.

Penyebab Banjir dan Tanah Longsor di Jawa Timur karena Curah Hujan Ekstrem
TRIBUNJATIM.COM/ Willy Abraham
Jalur alternatif Gresik menuju Lamongan dan Mojokerto di Benjeng terendam banjir, Rabu (1/1/2020). 

TRIBUNJATIM.COM, SURABAYA - Intensitas curah hujan yang tinggi dan ekstrem sejak malam Tahun Baru mengakibatkan sejumlah daerah di Jawa Timur mengalami banjir dan tanah longsor.

Berdasarkan data dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Jawa Timur sejumlah wilayah yang mengalami bencana di antaranya adalah Kabupaten Jember yaitu mengalami tanah longsor.

Adapun Kabupaten Blitar dihadapkan dengan banjir dan tanah longsor.

Tak hanya itu pohon tumbang juga terjadi di sejumlah wilayah seperti Tuban, dan banjir merendam ruang kelas sekolah dan rumah warga juga terjadi di Kabupaten Tulungagung.

Selain itu di Madiun juga terjadi longsor dan menimpa satu rumah.

Awal Tahun 2020, Pengunjung Kebun Binatang Surabaya Capai 60 Ribu Orang, Didominasi Keluarga

Libur Tahun Baru 2020, Kebun Binatang Surabaya Diserbu 63 Ribu Pengunjung

Karena itu, meski dalam kegiatan ibadah umroh, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa tetap memantau perkembangan kondisi alam di Jawa Timur.

Khofifah Indar Parawansa meminta Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait di lingkup Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk cepat  serta tanggap dan respon atasi bencana.

"Saya sudah meminta kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait untuk segera mengambil langkah cepat untuk mengatasi segala hal yang disebabkan akibat bencana dengan menyiagakan tim selama 24 jam penuh," kata Khofifah, Kamis (2/12/2019).

Ingat! Tilang Elektronik di Surabaya Akan Diterapkan Mulai Januari 2020

Gadis Remaja 15 Tahun Tewas Tabrak Tumpukan Pasir, Terpental 8 m hingga Terbentur Tiang Telepon

Hal ini dikatakan Khofifah penting mengingat kondisi cuaca yang ekstrim terutama curah hujan tinggi serta angin kencang. Sehingga beberapa daerah di Jatim berpotensi banjir dan rawan longsor.

Khofifah Indar Parawansa mengatakan, Organisasi Perangkat Daerah (OPD)  yang sangat berperan langsung dalam hal tanggap bencana yaitu BPBD, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Rumah Sakit, dan Dinas PU.

Halaman
12
Penulis: Fatimatuz Zahroh
Editor: Elma Gloria Stevani
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved