5 Hal Penting Tentang Naiknya Iuran BPJS Kesehatan, Rincian hingga Denda Jika Tak Membayar

Berikut beberapa hal penting terkait kenaikan iuran BPJS Kesehatan, rincian hingga denda jika tak membayar.

ISTIMEWA
Ilustrasi kartu BPJS Kesehatan. 

TRIBUNJATIM.COM - Pemerintah secara resmi mengumumkan bahwa iuran BPJS Kesehatan naik mulai Juli 2020.

Banyak sekali masyarakat yang kaget dengan keputusan naiknya iuran BPJS Kesehatan.

Apalagi belum lama ini Mahkamah Agung (MA) membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan hingga kembali ke tarif lama.

Namun mendadak, Presiden Joko Widodo memutuskan kenaikan besaran iuran BPJS Kesehatan.

Adapun kenaikan ini diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 64 Tahun 2020 tentang Perubahan Kedua Atas Perpres Nomor 82 Tahun 2018 tentang Jaminan Kesehatan.

Rincian Biaya BPJS untuk Kelas 1, 2 dan 3 Tahun 2020-2021, Iuran Naik Hampir 100 Persen Mulai Juli

Hari Ini THR PNS Cair, THR Pensiunan PNS, TNI & Polri Baru Bisa Diambil 17 Mei 2020, Ini Besarannya

Perpres ini diteken oleh Presiden Joko Widodo pada Selasa (12/5/2020).

Dalam aturan baru ini ada banyak hal yang wajib diketahui dan jadi perhatian.

Berikut adalah hal yang wajib dapat perhatian bagi peserta BPJS Kesehatan soal aturan kenaikan ini.

1. Besaran Iuran

Pada pasal 34 Perpres tersebut, kenaikan iuran terjadi pada Kelas I dan Kelas II mandiri. Hal itu akan dimulai per 1 Juli 2020.

Halaman
1234
Editor: Pipin Tri Anjani
Sumber: TribunNewsmaker
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved