Virus Corona di Tulungagung

Pusat Perbelanjaan di Tulungagung Dibanjiri Pengunjung, saat Rapid Test Ketahuan 3 Orang Reaktif

Dua karyawan pusat perbelanjaan di Jalan Diponegoro Tulungagung dan seorang pengunjung reaktif Corona.

SURYA/DAVID YOHANES
Test kit yang menunjukkan hasil reaktif pengunjung dan pegawai pusat perbelanjaan di Tulungagung, Rabu (20/5/2020). 

TRIBUNJATIM.COM, TULUNGAGUNG - Dua karyawan pusat perbelanjaan di Jalan Diponegoro Tulungagung dan seorang pengunjung reaktif Corona, saat dilakukan rapid test secara acak, Rabu (20/5/2020).

Sebelumnya pusat perbelanjaan ini sempat menjadi pergunjingan warganet, karena dibanjiri pengunjung.

Pusat perbelanjaan ini dianggap tidak memperhatikan protokol penanganan Covid-19, khususnya physical distancing dan social distancing.

Postingan Pertama Suami Perawat Ari Puspita, Sorot Info Tak Benar, Fakta Kondisi Istri Dikuak: Buruk

Rapid test secara acak ini dilakukan Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Tulungagung, untuk merespons sikap warga, yang dianggap sudah tidak disiplin menerapkan protokol Covid-19.

Menurut Ketua tim rapid test di pusat perbelanjaan ini, dr Kasil Rohmat, sampling di tempat keramaian ini untuk mengambil gambaran kasar, bagaimana penularan Covid-19 di Tulungagung.

Hasilnya dari 75 sampel yang ikut rapid test, 3 di antaranya dinyatakan reaktif.

Terkuak Perawat Ari Hamil 5 Bulan saat Meninggal, 1 Keinginan Sebelum Tahu Kena Corona: Demi Pasien

Kondisi Terakhir Perawat Ari Terungkap, Gejala Klinis Muncul Seusai Cuti, 2 Kali Rapid Test Negatif

“Artinya masyarakat harus hati-hati, karena di sekitar kita ada orang yang tanpa gejala, ternyata reaktif,” terang dr Kasil.

Selain di pusat perbelanjaan ini, Gugus Tugas juga melakukan rapid test di Pasar Ngemplak, Swalayan di Jalan A Yani, dan Supermarket di Jalan Mayor Sujadi.

Temuan hasil reaktif di populasi yang tak terduga ini setidaknya jadi gambaran kondisi di Tulungagung.

NEWS VIDEO: Satu Lagi Perawat Surabaya Meninggal Dunia Terpapar Corona, Rekan Beri Penghormatan

Sebab di antara warga yang tidak menunjukkan gejala dan tidak pernah terpetakan ada kontak dengan pasien, ternyata juga terjadi penularan.

Halaman
12
Penulis: David Yohanes
Editor: Arie Noer Rachmawati
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved