Breaking News:

Kisah Getir Kakek Blitar Jualan Arbanat Keliling, Jalan 50 Kilo Tiap Hari, Penghasilan Hanya 35 Ribu

Perjuangan hidup Sumadi kakek berusia 68 tahun asal Desa Kamulan, Kecamatan Talun, Kabupaten Blitar mungkin bisa jadi motivasi buat anak muda saat ini

TRIBUNJATIM.COM/IMAM TAUFIQ
Kakek Sumadi saat melayani pembeli, Nita, gadis berusia 19 tahun yang asal Desa Jajar, Kecamatan Talun, ketika beli di depan rumahnya. 

TRIBUNJATIM.COM, BLITAR - Perjuangan hidup Sumadi, kakek berusia 68 tahun asal Desa Kamulan, Kecamatan Talun, Kabupaten Blitar ini mungkin bisa jadi motivasi buat anak muda di jaman milineal saat ini.

Betapa tidak, meski tiap hari harus berjualan keliling sejauh 50 km, untuk menjajakan arbanat, namun ia tak pernah mengeluh.

Bahkan, tak cuma jalan kaki, ia juga ditemani kotak kotak, yang berisi jajan arum manis dan alat musik yang bunyi cuma satu nada, ngik ngok.

Hari Terakhir Verifikasi Faktual, 40 Persen Data Dukungan Calon Pilwali Blitar 2020 Tak Bisa Ditemui

Polisi Tabur Ribuan Benih Ikan, Wujudkan Ketahanan Pangan Kampung Tangguh di Blitar

"Saya ini sudah 46 tahun berjualan keliling seperti ini atau sejak saya berusia 19 tahun, hingga kini sudah punya anak dan cucu," tuturnya, sambil mengusap peluh di keningnya dan bajunya terlihat basah oleh keringatnya.

Katanya, profesi sepertinya itu sudah langka karena jarang yang mau mau mewarisinya. Meski bapaknya dulu misalnya berjualan arbanat keliling, namun anaknya tak akan mau meneruskannya.

Akhirnya, saat ini, tinggal dirinya yang masih survival. "Teman-teman saya dulu (sesama penjual arum manis keliling) sudah banyak yang pensiun. Selain sudah nggak kuat lagi karena sudah tua, juga sudah banyak yang meninggal dunia," tutur kakek dengan empat anak ini.

Kamis (9/7) siang atau sekitar pukul 11.00 WIB, kakek Sumadi terlihat melintas di jalan sepi, yang kiri-kanannya hanya persawahan. Ia berjalan kaki menyusuri perkampungan Desa jajar, Kecamatan Talun. Setelah menempuh perjalanan 7 km, ia beristirahat dan berteduh di bawah pohon besar, yang ada di tepi jalan poros Malang-Blitar tersebut.

"Capek mas, istirahat bentar karena perjalanan masih panjang. Tiap hari saya rata-rata sekitar 50 km atau mininal melewati empat kecamatan (seperti Kecamatan Talun, Wlingi, Doko, dan Gandusari)," ujarnya.

Mungkin orang selain dirinya, papar dia, sudah tak akan sanggup menjalaninya. Bayangkan, setiap hari harus berangkat pagi dan sampai rumah kembali baru malam hari. Kadang begitu, sering tak habis.

Berapa sih pendapatannya? Sambil menghela nafas, ia menuturkan, kalau modal dagangannya cuma gula 3 kg, 1 kg tepung terigu dan 1 kg minyak. Jika itu laku atau habis, ia mengaku hanya dapat untung Rp 35.000.

Halaman
123
Penulis: Imam Taufiq
Editor: Sudarma Adi
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved