Breaking News:

Ukuran Tempe di Kota Kediri Diperkecil, Imbas Harga Kedelai Impor Naik, Perajin: Mau Bagaimana Lagi

Para perajin tempe di Kota Madiun mengeluhkan harga kedelai impor naik terus dalam beberapa pekan terakhir. Terpaksa perkecil ukuran.

SURYA/RAHADIAN BAGUS
Perajin tempe di Kota Kediri sedang membungkus kedelai yang sudah diolah untuk dibuat menjadi tempe. 

Reporter: Rahadian Bagus | Editor: Heftys Suud

TRIBUNJATIM.COM, MADIUN - Para pembuat tempe di Kota Madiun mengeluhkan harga kedelai impor naik terus dalam beberapa pekan terakhir.

Seorang perajin tempe bahkan harus merelakan jual hewan ternaknya untuk menambah biaya produksi.

Dampak naiknya harga bahan baku utama dan biaya produksi, memaksa perajin mengurangi ukuran tempe. 

Seorang perajin tempe di sentra tempe Kelurahan Kelun, Kecamatan Kartoharjo, Kota Madiun bernama Tini (57), mengatakan, harga kedelai saat ini mencapai Rp7500 hingga Rp 7900 per kilogram. Naiknya harga kedelai sudah terjadi setidaknya sekitar satu bulan terakhir.

Baca juga: Wanita Tanpa Identitas Tewas Tertabrak Kereta Api di Rel Bawah JPO Ahmad Yani Surabaya

Baca juga: Perhatikan Langkah Mengikuti PCR Saliva Based Testing, Wajib Puasa dan Bisa Dilakukan Sendiri

"Harga (kedelai) naik terus. Ya berat, tapi mau bagaimana lagi. Kita harus tetap produksi, harus tetap jualan," kata Tini, Selasa (2/1/2021).

Tini mengatakan, tidak hanya harga kedelai saja yang naik, harga kertas bungkus tempe juga ikut naik. Biasanya sekilo kertas bekas hanya Rp 3000 perkilo, namun kini naik menjadi Rp 4000 sekilo. 

Sementara harga daun kunyit yang fungsinya sebagai lapisan dalam pembungkus tempe, mencapai sepuluh ribu rupiah per ikat.

"Bahan baku naik, ongkos produksi juga naik, tapi kami gak bisa menaikkan harga jual tempe, takut gak laku," kata Tini.

Halaman
12
Penulis: Rahadian Bagus
Editor: Hefty Suud
Sumber: Tribun Jatim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved